Sunday, 30 October 2011

sekeping hati


kadang2 kita tidak mampu menjangka, hati yang kecil ini mampu menampung segala perasaan. kesakitan, kelukaan dan kepedihan. (petikan suara hati drama sofiyya)

menarik dialog itu. dan kata2 itu sarat dgn ketepatannya. hati yang kecil menanggung segala perasaan yang kelam dan sekam. bertahun2 hati itulah yang menampungnya. Maha Kaya ALLAH yang menciptakannya. diri kita dgn sifat yang sangat istimewa. dengan segala kesempurnaan ciptaanNya. terima kasih ya ALLAH.

hidup ini bagaikan cuaca. mendung, cerah, gelap dan cerah semula. kita tidak mampu menduga bagaimana esoknya. malam ini sarat dgn sinaran bintang...tetapi esoknya gerimis mulai melebat....itulah hidup.
saat gembira dan ria, kita tidak mampu menjangka esok kita akan berduka. rupanya ria ini hanya sekejapan. segalanya adalah tidak berkekalan...bagaikan sekuntum bunga yang mekar dan segar, esoknya akan layu dan akhirnya kering...hilanglah bau dan hilanglah seri cantiknya bunga. 

apapun...warna yang mendepani, bertabahlah menempuh hari mendatang. senyumlah seindah suria. andai melayani hati yang kelam, impaknya pada diri sendiri. jika bukan diri yang mengerah kekuatan, kelemahan itu akan terus bersama kita...percayalah bahawa segala kekeruhan akan ada kejernihan. segala yang kusut ada simpulan leraiannya. sesulit mana pun permasalahan, ada jalan selesainya...ALLAH memberi dugaan dan DIA juga yang memberi jalan keluar...
dunia ini adalah rumah dugaan. tiada seorang pun hambaNya yang terlepas daripada dugaan. semua kita diuji dalam bentuk yang tidak serupa. indah di mata orang, namun hanya diri yang menyara memahami. sempurna pada pandangan orang, diri sendiri yang tahu lopak diri. pada pandanganNya...mereka yang menjaga iman dengan sebaiknya itulah hamba yang dekat padaNya. 
dan kita, berusahalah agar menjadi terbaik pada pandangan ALLAH. biarpun sesulit mana ujian yang sedang dilalui. DIA tidak kejam..DIA akan selalu ada...pada hambaNya yang selalu ingat padaNya. ingatilah DIA tika senang kita..kerana DIA akan ada kala kita susah..cukuplah hanya ALLAH tempat kita bergantung dan memohon pertolongan..

"Dan sungguh, Kami akan menguji kamu sehingga Kami mengetahui orang-orang antara kamu yang berjuang dan yang sabar, dan Kami akan menguji berita kamu" (47:31).

Apakah kamu mengira bahawa kamu akan masuk syurga, Padahal belum datang kepadamu (cobaan) sebagaimana halnya orang-orang terdahulu sebelum kamu? mereka ditimpa oleh malapetaka dan kesengsaraan, serta digoncangkan (dengan bermacam-macam cobaan) sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya: “Bilakah datangnya pertolongan Allah?” Ingatlah, Sesungguhnya pertolongan Allah itu Amat dekat.

semoga ALLAH merahmati kita semua..memudahkan jalan keluar daripada segala kesulitan yang dilalui...sesungguhnya ALLAH Maha Penyayang lagi Maha Pengasih. 




Friday, 28 October 2011

hati sedang bergalau


Hati Yang Rapuh

Di hati kulakarkan sebuah impian
Yang aku namakan harapan
Apabila kutentukan arah serta tujuan
Rela kuhadapi cabaran


Jalan ke puncak itu beronak dan berliku
Menyukarkan pendakianku
Namun tetap kugagahi hati yang rapuh ini
Demi hasrat yang suci

Aku sangkakan harapan selembut impian
Yang menguliti tidur insan
Kiranya kehidupan tidak sedemikian
Goyah hatiku oleh kenyataan

Tak harus kuturuti kelemahan diri
Tak daya bertahan diuji
Lalu aku mengumpulkan semula kekuatan
Berlandaskan keimanan...

Wednesday, 26 October 2011

angan-angan

poyo je kan tajuk di atas? hahaha...sahaja saya mahu berkisah mengenai tajuk itu. zaman muda dulu, saya sangat suka berangan2.. di usia tua sekarang pun, rasanya habit ini masih kekal dalam diri saya.  suka berangan2... rasanya semua manusia tentunya punyai habit ini..bukankah angan2 adalah motivasi diri untuk berjaya. melalui angan, kita berusaha merealitikan angan2 agar berada dalam genggaman. cuma bentuk angan itu mungkinnya berbeza. ada orang mengimpi sekadar kemampuan, ada orang tinggi melangit dan ada orang terlalu tinggi bagaikan mahu memetik bulan (angan di luar kadar kemampuan diri). amatlah bertuah pada mereka yang mampu 'memetik bulan'. tentunya sangat manis realiti serupa ini. sebab jarang2 sahaja kebertuahan serupa ini. anugerah daripadaNya yang tidak terjangka.

menanti angan bertamu menjadi nyata bukan dgn duduk meriba tangan. tentunya perlu berusaha keras demi menggapai impian. bukan serupa mat jenin...hanya pejam mata dan bayangkan memiliki kejayaan berganda2...
dari kecil kita sudah diasuh berusaha keras demi mencapai cita2.. belajar rajin2 untuk dapat nombor 1. belajar rajin untuk masuk U dan nanti boleh dapat kerja yang baik. klise sehingga hari ini ayat2 ini..namun ini adalah kata sokongan. memberi semangat untuk mencapai kejayaan. 

cita2 serupa ini, tentunya ramai yang berjaya mencapainya. sesiapa yang berusaha + berdoa, tentunya mampu mencapai impian ini. sebab ALLAH memudahkan cita2 hambaNya yang berusaha dan berdoa (dan berserah kepadaNYA)
tidak semua yang diangan mampu digenggam. jarang sekali seseorang itu mampu memiliki segala impian yang disenarai oleh 'angan' mereka. bertahun2 mengendong angan nan satu...kadang2 tidak memiliki sehingga akhirnya. 
tidak memiliki angan yang diharapkan bukanlah pengakhiran sebuah kehidupan. ALLAH maha adil. mungkin hanya satu atau dua sahaja angan yang tidak tertunai. namun diberi olehNya sejuta pemberian. tetapi sebagai manusia kita kadang alpa dengan limpahan yang banyak ini. tetap berkeluh kesah dengan satu kemahuan yang tidak tercapai. dan kita selalu terlepas pandang untuk mensyukuri nikmat yang banyak...hanya kerana satu kemahuan yang belum dimiliki..(betapa dangkalnya fikiran manusia (sayalah)

Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedangkan kamu tidak mengetahui.” (Al-Baqarah: 216)

percayalah bahawa ALLAH lebih mengetahui. dan perancangan DIA adalah maha hebat untuk hamba2Nya. ALLAH tidak memberi apa yang kita mahu tetapi dia mengurniakan yang kita perlu. lantaran ALLAH lebih mengetahui lebih daripada diri kita sendiri. berdoalah selagi ada nafas dan asa...kerana ALLAH terlalu penyayang. dan segala doa kita bukan sia2...walau tidak dapat digenggam..doa itu menjadi pahala. sesungguhnya ALLAH sebaik2 perancang.... mereka yang berdoa kepadaNya adalah hamba yang dekat denganNya. dan ALLAH sukakan hambaNya yang berdoa dan merintih kepadaNya. amat merdu alunan suara mereka yang berdoa memohon kepadaNya. bestkan kan kalau kita selalu berdoa kepadaNya..sebab dekat dengan Pencipta kita. 

menurut hukama:"Manusia menyangka doa mereka tidak dimakbulkan, sedangkan sebenarnye ia dimakbulkan melebihi daripada apa yang dipohon, atau ia menolak dengan musibah atau penyakit lebih banyak daripada apa yang dipinta atau diberikan ganjaran pada hari Kiamat"

betapa besarnya ganjaran untuk mereka yang berdoa. tidak diberi secara tepat sebagaimana yang dipinta, namun ALLAH memudahkan laluan kita dlm hal2 yang tidak kita sedari. dan doa2 yang tidak diperolehi akan diberikan kepada kita di akhirat kelak. 

teruskan berdoa sehingga ke nafas terakhir. sebaik2 kebergantungan kita adalah kepadaNya. hidup kita biarlah tiada hari tanpa berdoa kepadaNya. berdoalah setiap detik dan dalam (selepas) solat fardhu. 

Doa apakah yang lebih didengar (dikabulkan)?”
Nabi bersabda: “(Doa tatkala) satu pertiga terakhir malam dan
sesudah sembahyang-sembahyang fardhu
 



..semasa budak2 dulu pernah berangan nak jadi cinderella, snow white, bawang merah dan macam2...impak daripada suka membaca kisah dongeng....hahaha..sy mmg poyo..(angan mahu petik bulan lah ni)

Monday, 24 October 2011

salam terakhir


Sampaikan salam buat semua
Salam terakhir salam teristimewa
Kepada kau yang tersayang
Pada teman yang ku kenang
Pemergian ku ini tak dirancang

Usah bertanya mengapa aku
Mengucap salam terakhir kepada mu
Kerna waktu berputaran
Bimbang tak berkesempatan
Melahirkan kerinduan terhadapmu

Demi sebuah kenyataan
Yang amat menyakitkan
Aku yang tidak berdaya
Hanya berserah padaNya

Salam akhir
Salam yang teristimewa
KepadaNya ku memohon keampunan
MelaluiNya ku beri kemaafan
Kepadamu

Andainya aku punya waktu
Masih ku ingin mengulangi semula
Saat indah bersama mu
Sayang tak berkesempatan
Abadikan saja salam ku di ingatan

Salam ku yang terakhir

menyelongkar 'khazanah'2 lama, saya jumpa surat2 dan sekeping kad raya yang sy simpan sejak tahun 1994. surat dan kad raya yang sangat saya sayang. bertahun sudah usia surat ini namun tidak sama sekali untuk membuangnya. surat2 ini penuh dengan kenangan. penuh dengan memori. surat2 zaman sekolah. bukan surat cinta sebab zaman sekolah kita tak kenal apa itu cinta. tak tahu pun apa tu cinta (sekarang pun belum kenal cinta....) masa sekolah dulu, dgn kawan2 perempuan pun kita tulis2 surat..haha..luahan hati barangkali. dan apabila dibaca semula tika zaman sekolah bertahun2 ditinggal (baca di usia tua)...kurang bijak ya...haha...manis pun ada. surat2 tu kwn2 kita semua beritahu yang dia orang sayangkan saya...haha..(kawan2 anda mesti tahu siapa anda) dan kasih persahabatan ini masih berpanjangan sehingga ke hari ini..alhamdulillah.

sebetulnya mahu berkisah mengenai lagu Salam Terakhir. sebab dalam banyak surat ini ada satu surat yg menulis lagu ini. mungkin gerak hati @ barangkali satu kebetulan, surat bertinta lirik lagu ST ini diberi beberapa hari sebelum arwah meninggal dunia. seolah satu petanda..teman tersayang ini akan pergi selamanya. namun tika membaca surat itu, saya hanya gelak2 kecil..sungguh tidak perasan pun dengan makna lirik itu. 
tetapi saya tidak lupa pada sepasang matanya sewaktu memberikan surat itu. matanya redup dan teduh..(mungkin hanya kebetulan...) 

sehari sebelum kematiannya:

dia - kalau ada kwn kita masuk wad @ sakit, kau org pergi menziarah tak?
saya - (dgn mata kelip2) knp tanya gitu?
dia - tak boleh ke tanya gitu?
seorang kwn yg ada sama - mestilah kita orang, kita kan satu kelas dan kawan2...eh knp kau tanya gitu?
dia - (hela nafas) sahaja tanya (senyumannya tawar)


sesungguhnya kematian itu adalah rahsia ALLAH. soalan dan kepelikan itu..rupanya membawa berita kematiannya. arwah meninggal waktu pagi dlm perjalanan ke sekolah. saat diberitahu kemalangan yg menimpa arwah, lutut saya bagaikan agar2...berasa tidak berpijak di bumi langkah ini. kelmarin kami bergelak tawa dan bersuka2. hari ini diberitakan dia telah tiada. pergi untuk selamanya. sungguh2 saya menangis...sedih yg teramat sangat. janjiNya sudah sampai. ajalnya yg tercatat sejak di loh mahfuz telah bertandang. 
berhari2 juga saya larut dlm kesedihan. seolah ternampak2 dia di sebelah sy (kami duduk bersebelahan dlm kelas). terdengar2 dia mengusik & bergurau. meminta izin menggunakan barang2 saya...dan segala kenangan yg sudah bernoktah. tidak akan berulang lagi kenangan itu. dan lagu itu..salam terakhir, cukup meninggalkan sejuta makna buat saya.


arwah sahabat baik sy..kami bermula daripada saling tak menyukai. sy tak suka dia sebab dia macam berlagak. dia kata saya....(kalau sekarang ni, org kata gedik kot) ala2 poyo gitu...haha. entah mcm mn satu hari tu kami sama2 tak keluar rehat. duduk di taman hadapan kelas. betullah kata pujangga, tak kenal maka tak cinta...dah kenal kami saling jatuh cinta, lebih kenal..dan bermula dari itu jadi sahabat baik. maniskan kenangan kami...dan baiknya kami baik sungguh2..(dan sy lbh menghargainya selepas pemergiannya..betullah yg dikata kita lbh hargai seseorng sesudah dia tiada)


dia sudah pergi selamanya. sudah terpisah dgn dunia ini. dan kita..sedang menanti giliran yg hanya ALLAH tahu saat dan waktunya. saya tidak pernah melupai arwah. dia selalu ada di hati sebagai seorang sahabat yg sangat baik & istimewa. juga teman2 yg dulunya akrab dan sekarang masih berhubungan biarpun jarak dan waktu memisahkan. (terima kasih untuk FB yg menemukan semula kwn2 yg terputus hubungan). al Fatihah buat arwah Norhazlina yg meninggal pada 4 april 1995. semoga ALLAH menempatkan arwah dlm golongan hamba2Nya yg beriman. amin..(ENGKAU ampunkanlah segala dosa2 arwah sahabatku ya ALLAH)

** sungguh2 sy menangis sewaktu menulis n3 ini..dr huruf pembuka n3 sehingga ke huruf terakhir. buat teman2 yg menulis surat 'cinta' itu...terima kasih..


  


Sunday, 23 October 2011

apabila hilang pertimbangan


Habis menonton drama air mata nursalina. kali ketiga menonton drama ini. dua kali sebelum ini tidak pernah tengok sepenuhnya. tengok2 macam tu sahaja. kali ini sempat pula menghayatinya walaupun dalam masa yang sama turut menghadap laptop.

kisahnya....cukup tragis sekali. sebuah kehidupan yang penuh dengan pancaroba. alur hidup yang tidak ada siapa mampu menjangka. saat kita menghirup bahagia pada detik ini, sama sekali kita tidak mampu menjangka akan memamah derita esok hari. itulah hidup. semalam sudah berlalu. hari ini adalah hakikat. esok belum ketentuan...semuanya adalah rahsia DIA Yang Maha Pencipta. 

nursalina dan afkar - dua insan yang bercinta. mengikat cinta dengan perkahwinan. mengimpi hidup bahagia sehingga ke hujung nyawa. namun dugaan datang bertandang. di situlah bermulalah segalanya...silap pertimbangan diambil si suami sehingga akhirnya si isteri ke tali gantung atas kesalahan membunuh suami sendiri.

rumusan daripada drama ini adalah apabila manusia hilang pertimbangan. tersilap langkah yang sukar diundurkan semula. kemewahan yang dikejar membuatkan diri terperangkap. terperangkap dalam percaturan hidup yang membawa kemusnahan. 

dalam drama ini, afkar, suami nursalina seorang suami yang baik tetapi dia suka berjudi. berjudi itu haram. apabila kalah jadi, dia jadi hilang pertimbangan diri dan mencari jalan menyelesaikan hutangnya dgn cara berhutang. dia juga menggunakan duit syarikatnya untuk tujuan haram itu sehingga pernigaan kecilnya yang menyara keluarga rebah dan musnah. lalu mereka kembali hidup miskin. dan kemiskinan itu membuatkan dia terpesona dgn jalan2 keluar yang tidak di jalan yang betul. sampai satu tahap dia memberikan isterinya untuk ditiduri sebagai bayaran hutang. sehingga begitu sekali apabila manusia hilang pertimbangan. isteri yang dicintai digadaikan. dan nursalina akhirnya membunuh suami sendiri. suaminya meninggal dibunuh salina. dan salina mati di tali gantung atas kesalahan itu.

rumusannya inilah bahana daripada hilang pertimbangan diri. lalu mendepani kematian yang...sia2...dgn cara yang pedih dan perit untuk diingati. sangat sedih tika salina meminta emak & ayahnya merahsiakan cara kematiannya (digantung) kpd anak2. dia tidak mahu anak2nya menanggung sakit dengan cara itu. ibu mati digantung sebab membunuh ayah. saya percaya, sesiapa shj yang mendepani hal ini tentunya meninggalkan trauma yang sukar dipadam. org akan berkisah tentang rentetan demi rentetan. menyah luka bukannya mudah. menghindar kepedihan bukan semudah mengambus sesuatu yang amat busuk baunya. luka, pedih dan derita, bagaikan bayang yg selalu mengekori. andai sudah bersalut bahagia, sesekali kepedihan ttp bertamu. mengerit hati & jiwa bagaikan virus....

berfikirlah sebelum bertindak...(tetapi siapa yang mampu menghela nafas sebelum menghempap batu saat sedang marah kpd org dimarahkan itu?) fikir2kanlah..sematkan iman di dada. semoga dgn iman yang ada, kita lbh berlapang dada sebelum bertindak. 



gambar umi aida di zaman mudanya...comel & ayu sgt. ada kwn kata mata sy sama mcm mata umie....(sy pun perasan..yalah mata artis) kata jgk kwn sy, bkn comel pun mata umi tuh...sepet & takde kelopak mata...hukhuk...

Friday, 21 October 2011

nota wasiat

Rasulullah pernah bersabda: “Tidaklah sepatutnya seorang muslim yang memiliki sesuatu untuk diwasiatkan, melalui dua malam melainkan wasiatnya sudah tertulis di sisinya.” Hadis ini dikeluarkan oleh Imam al-Bukhari dalam kitab Shahihnya, hadis no: 2533 (Kitab al-Washaya, Bab wasiat dan sabda Nabi).

Tajuk Al Kuliyah hari ni ialah nota wasiat. dengan maksud hadis di atas betapa pentingnya menulis wasiat tika masih hidup. ini memudahkan proses pengendalian menguruskan harta apabila kita sudah meninggal dunia. tulislah sebaik2nya dan lantik seseorang sebagai pemegang wasiat. seseorang itu biarlah orang yang kita kenal. kenal kejujuran dan keikhlasannya. terutama kpd mereka yang tiada pasangan. (lebih lagi pada yg sudah tiada emak dan ayah)  selain memudah urusan pengurusan harta yang ada, juga mengelakkan pergaduhan sesama saudara. ramai yang bergaduh sesama sendiri disebabkan harta. kadang tu harta itu tidak banyak mana tetapi tetap mahukan harta yang seciput daripada si mati itu. kepada yang memelihara anak angkat, eloklah berwasiat tika hidup sebab si anak angkat tidak boleh mewarisi harta si mati melalui pembahagian hukum faraid. 

kata ustaz (lupa pula nama ustaz jemputan hari ini. belum pernah lihat & dgr ceramah ustaz ini) berwasiat bukan sahaja pada harta yang ada tetapi seeloknya terutama emak & ayah mewasiatkan agar anak2 tidak meninggalkan solat lima waktu, berkelakuan baik, menuntut ilmu yang baik dan sebagainya lagi yang baik2. bukankah antara tiga perkara yang tidak memutuskan hubungan apabila seseorang itu meninggal dunia adalah amalan yang baik & doa ank yang soleh. (satu lagi sedekah jariah). kpd yg punyai harta yang banyak eloklah mewasiatkan agar pewaris meluaskan harta itu kepada perkara2 kebaikan (amal jariah)

mudahkanlah sesuatu ketika hidupmu....

Thursday, 20 October 2011

syarat kehidupan yang pasti


“Di mana saja kamu berada, kematian akan mendapatkan kamu, kendatipun kamu di dalam benteng yang tinggi lagi kokoh, dan jika mereka memeroleh kebaikan, mereka mengatakan, ‘Ini adalah dari sisi Allah,’ dan kalau mereka ditimpa suatu bencana mereka mengatakan, ‘Ini (datangnya) dari sisi kamu (Muhammad).’ Katakanlah, ‘Semuanya (datang) dari sisi Allah.’ Maka mengapa orang-orang itu (orang munafik) hampir-hampir tidak memahami pembicaraan sedikit pun?” (Surah an-Nisaa` [4]: 78)

Awal pagi saya terima SMS daripada emak saudara memberitahu sepupunya (sepupu emak sy juga) meninggal dunia. pakcik (arwah) ini memang seorang yang baik dan agak rapat dengan semua anak beranak (saudara-mara). terkedu seketika membaca sms itu. saya masih dalam gebar tika itu. mata yang mengantuk sebab tidur selepas subuh (berjaga sepanjang mlm sehingga waktu subuh) jadi terang dan bulat. terketar juga membalas sms makcik bertanya bilakah pakcik meninggal dan apa sakitnya. pakcik meninggal jam 4 pagi setelah batuk2 dan mengadu sesak nafas. menurut isterinya, kebelakangan ini arwah selalu tidak sihat dan sakit2.... dan akhirnya arwah pergi dalam keadaan yang mengejutkan kami semua. itulah janji Allah yang amat pasti. tidak akan lewat atau awal sesaat sekalipun. kematian itu adalah pasti.

lalu tinggallah segalanya yang disayangi di dunia ini. isteri / suami / anak2, kereta, rumah dan segalanya akan ditinggalkan. usaha berhabisan untuk kita dapatkan sesuatu, kita akan tinggalkan kala badan dan nyawa berpisah. yg dibawa hanya kain kapan yang membaluti. diletak dalam keranda kayu dan ditimbus berkaki2 keseorangan di dalam tanah. tika itu hanya amal yang boleh membantu. solat lima waktu yang akan ditanya dan dihitung pertama2 kalinya oleh malaikat...bagaimana dgn solat kita? cukupkah? tepatkah waktu solat kita? sehebat mana kita menjaga solat kita?

dan mintalah pertolongan dengan jalan sabar dan mengerjakan solat; dan sesungguhnya solat itu amatlah berat kecuali bagi orang yang khusyuk.
Surah Al-Baqarah ayat 45.
(betapa Allah mengutamakan solat ke atas hamba2Nya)
 
kematian adalah syarat hidup yang pasti. semua manusia akan mati. bila dan bagaimana? itu rahsia ALLAH. melihat kematian dgn mata hati amat menggerunkan. cukupkah amalan kita untuk dibawa bertemu denganNYA? bagaimana timbangan dosa dan pahala kita? yang mana lebih memberat? andaikata, kematian datang meragut tika ini atau seminit dua lagi, akan ke mana kita agaknya? taman syurga atau kawah neraka? dgn dosa yang menimbun dan selalu terpesona dgn kenikmatan dunia...

apa yang kita lakukan beberapa minit lalu? membuang masa atau menambah nilai pahala? apa yg mahu kita lakukan beberapa minit selepas ini? segalanya akan dihitung tanpa terlepas pandang walau sekuman olehNYA.

wahai Tuhan, aku tidak layak untuk syurgaMU
namun aku tidak sanggup ke nerakaMU
terimalah taubatku dan ampuni segala dosaku
sesungguhnya ENGKAU pengampun dosa-dosa besar.

tika nyawa masih berhembus, tika udara masih dihirup, tika sihat tubuh dan akal...bersujudlah kepadaNYA..berdoalah memohon keampunan daripadaNYA.
 

Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud : " Rebutlah lima perkara sebelum datangnya lima perkara. Pertama : masa sihat sebelum sakit. Kedua : masa kaya sebelum datangnya masa sempit (miskin). Ketiga : masa lapang sebelum tiba masa sibuk. Keempat masa mudamu sebelum datang masa tua dan kelima masa hidup sebelum tiba masa mati." (riwayat al-Hakim dan al-Baihaqi).  

            al Fatihah buat arwah ayah long (Rosmey Hamid). semoga arwah ditempatkan dalam golongan org2 yang beriman. amin

Wednesday, 19 October 2011

berbahagi kasih

gambar keluarga bahagia wardina di atas tiada kaitan dgn n3 ini. saya letak sebab sy sangat suka + minat melihat wardina dgn keluarganya. wardina yg sangat lawa + sopan. ditambah dengan perjuangannya bercakap mengenai keagamaan. dia seorang artis yang boleh dicontohi.
saya tertarik hati mahu berblog kerana tertarik dgn blog ini. http://sisi-kehidupan.blogspot.com/2011/10/mejadi-isteri.html. blog sisi kehidupan di mana penulis blog bercerita mengenai dirinya yang menjadi isteri kedua. dia muda dan matang. tulisannya cukup membuka minda. bukan bermakna saya menyokong poligami. cuma saya kagum pd dia dgn kehidupannya sebagai isteri kedua yang bersalut bahagia dan kesefahaman kedua2 pihak isteri.
jarang sekali bertemu dgn isteri di alam poligami yang hidup bahagia. selalunya dihidang dengan derita dan luka mengenai isteri yang bermadu. boleh dibilang berapa sangat yang bahagia. (atau yang bahagia sebab sudah bahagia maka duduk diam2...tetapi yg tidak bahagia menjadi kes di mahkamah, TV, majalah dan sebagainya). berapa ramai sangat ya cerita poligami yang indah2. sebagaimana kisah poligami saleh yakob...hahaha.

poligami @ madu sangat ditakuti wanita. tanyalah mana2 wanita, waima gadis sunti seusia 13 tahun pun sudah reti takutkan madu. seolah badi pada wanita. ada wanita yg boleh melenting dgn isu ini walaupun tiada kaitan dengan mereka.
namun begitu, tidak kurang juga wanita yang berada di alam poligami biarpun perkara ini amat ditakuti dan dibimbangi. malah akhir2 ini semakin banyak kes poligami diketengahkan di media massa. yang banyaknya kisah poligami berepisod air mata. isteri kedua yang terabai, isteri ketiga yang digantung tidak bertali dan tidak kurang juga isteri pertama yang ditinggalkan lantaran suami mabuk kasih beristeri lebih daripada satu.

lalu apabila 'jumpa' blog sisi kehidupan ini, saya jadi tertarik untuk selalu mengikuti blog ini. membaca pengalaman demi pengalamannya sepanjang menjadi isteri kedua. bertahun dulu saya ada membaca sebuah kisah dalam majalah. kisah isteri kedua yang juga bahagia. memetik patah kata2nya. 'tiada wanita yg bercita2 mahu bermadu. walau dijanjikan payung emas. (tidak sanggup sebab payung emas itu tiada di hadapan mata barangkalinya) tetapi apabila ujian itu bertamu (bermadu pada sy adalah ujian sebab ianya sesuatu yg amat sukar utk ditempuhi. jika tiada iman & tidak mampu redha serupalah menempah laluan neraka - sebab hati dan jiwa selalu hitam memikirkan & membayangkan suami dgn isteri lain) siapa yang mampu menidakkan? dan ALLAH menguji seseorang itu bersesuaian dengan kemampuan hamba2Nya.

lelaki seperti suami pemilik blog SK, adalah contoh suami yg harus (boleh) berpoligami. kukuh kewangan dan ada imannya. dalam dunia hari ni, RM memain peranan penting. bukan bermaksud wang adalah segalanya. tetapi segalanya adalah dengan RM. mengenai kepentingan RM, masing2 tahu sendiri...berbelanja biarlah mengikut kemampuan dan keperluan. bukan membazir pada perkara yang tidak perlu.. lelaki yang bagus imannya jika berkahwin lebih daripada satu (atau dua, tiga dan mungkin 4) tentunya melahirkan generasi yang elok akhlaknya.di zaman ini amatlah sukar mahu mencari lelaki (suami) yg berkualiti iman + akhlaknya. seolah sudah pupus kualiti lelaki2 yg beriman dan berakhlak. ditambah dgn pelbagai isu2 negatif yg menakutkan serupa bunuh isteri dan anak2, kekasih dan pelbagai lagi. (sekadar menyebut melalui berita2 hari ni)
kepada isteri2 yg punyai suami yang beriman + berakhlak amatlah bertuah. sekurangnya jalan ke syurga terbentang. 

Daripada Anas, Nabi Sallallahu Alaihi Wasallam bersabda yang bermaksud: “Apabila seorang perempuan mendirikan sembahyang lima waktu, berpuasa sebulan (Ramadhan), menjaga kehormatan dan taat kepada suami, dia akan disuruh memasuki syurga melalui mana-mana pintu yang dia sukai.” (Hadis Riwayat Ahmad)
artikel ini tiada kena mengena dgn sy. sy tiada sekuman pengalaman pun dalam perkara ini. sekadar perspeksi saya melalui pemerhatian. tercetus daripada blog SK ini. kepada suami yang mahu berpoligami baca di sini http://sebarkanbahagia.blogspot.com/2011/09/apakah-beza-hukum-asal-poligami-itu.html. fikir2kan kadar iman dan kemampuan kewangan anda agar tidak berat sebelah bahu anda di akhirat kelak lantaran tidak mampu berlaku adil. renung2kan dan selamat beramal.
                                           suka sangat dgn keduanya ini...jelita

Tuesday, 18 October 2011

Lebih Memahami


Kadang2 amat sukar memahami hati sendiri. gagal memahami kemahuan diri. gagal meletakkan diri dalam hati sendiri. lalu bertelingkah perasaan dan hati. kesannya pada emosi diri. mudah marah dan mula merusuh. kesannya juga tentunya pada teman2 di samping. yang mungkin kita luahkan kekesalan itu padanya atau mereka melihat melalui riak wajah kita mahupun tingkah laku. mereka  yang dalam dilema dan serabut fikiran tentunya tidak tenang dengan emosi yang terjejas. letak duduk dalam situasi serupa ini amatlah sukar dan terbeban. semakin lama dipendam akan lebih sakit. umpama api dalam sekam.

jika gagal memahami hati sendiri. bagaimana mahu selami hati orang lain? bagaimana mahu menjadi salji pada kedinginan org lain? sebagaimana sukarnya kita tidak mampu fahami hati sendiri, lebih sukar orang mahu memahami kita. lalu bagaimana? jadilah seorang yang lebih memahami. memahami kehendak hati sendiri berpaksi pada akal dan bertindak dgn kematangan diri. belajar menerima seadanya kekurangan dan kelebihan diri sendiri. juga pandangan yang sama pd org lain. 

nyata belajar lebih memahami menjadikan rusuhan diri mengendur. andai begitu dia, terimalah seadanya. dan pastinya dia juga memahami perkara yang sama mengenai kita. bertoleransi, bertukar senyum dan berkongsi hati. bumi mana tidak ditimpa hujan? manusia mana ada yang sempurna? berfikir secara positif lebih melapangkan diri.

berikan waktu dan kenali dgn lbh dekat. suluhlah ikhlasnya biarpun mungkin ikhlasnya itu kadang2 tak dapat kita terima. tetapi  belajar lebih memahami itu lbh senang daripada berpura2 senang sedangkan hati sukar menerima. dan kelapangan diri itu datangnya tanpa diduga. kala fikiran sedang lapang dan membuka hati untuk lebih memahami. dan kita akan merasa menang apabila lepas dari belenggu ini.

terima kasih wahai hati sendiri kerana lbh memahami...orang lain.
        gambar tidak termasuk dlm cerita artikel. sahaja mahu letak gambar ini sebab dia selalu faham saya...haha                                   
           



Sunday, 16 October 2011

 
 
Jika sesuatu itu MILIK KITA, SESULIT apapun jalannya, Apapun RINTANGANNYA, PASTI dan PASTI akan JADI MILIK KITA. Kerana itu MILIK kita yang ALLAH tetapkan..Tetapi.. Ingat.. Jika sesuatu BUKAN MILIK kita, walaupun MUDAH JALANNYA, walaupun BERSUSAH PAYAH kita untuk MENDAPATKANNYA, ianya TIDAK akan PERNAH dapat kerana itu BUKANNYA MILIK kita yang DITETAPKAN ILAHI
 

Saturday, 15 October 2011

kali pertama

Gambar2 menarik di atas tiada kena dgn tajuk yang mahu diperkatakan ini. wajah2 syurga yang belum bergolak dengan pahit maung dunia. yang belum memahami erti sebuah hidup. tahunya dalam usia ini hanya keseronokan. bangun, jatuh, luka dan bangun semula. segalanya tetap menjadi pelangi pada anak2 syurga serupa ini.

kali pertama. imbas kembali pada kali pertama kita dalam apa jua yang dilakukan. kali pertama mengendong bahagia mahupun kali pertama merasai luka. mungkin juga kali pertama yang tidak mahu diulangi semula. atau kali pertama yang mahu dirasai kembali. tetapi segalanya itu tidak akan mampu dikecapi lagi lantaran masa yang berlalu tidak akan berpatah kembali. percayalah, kita amat merindu kali pertama itu...kerana kali pertama itu sangatlah bermakna. lama2 'kali pertama' yang berulang semakin hilang manisnya. apabila 'kali pertama' mula menjadi kebiasaan, 'nikmat'nya kian pudar. 

kali pertama makan KFC, pizza hut @ apa2 makanan yang dulunya asing (sebenarnya mahal) pada kita, sedapnya tidak terkata. teringat2 akan keenakannya sehingga beberapa hari. bercerita dgn penuh bangga mengenai makanan itu. dan paling utama ada rasa 'rindu' agar dapat memakannya semula. kali kedua menikmatinya masih berasa enak. kali ketiga masih terasa enak..lebih lagi jika jarak dari kali pertama dan kedua, jaraknya jauh.
tetapi jika sudah lebih daripada 10 kali, blh dikatakan acap memakannya, kesedapannya sangat berbeza dengan 'kali pertama.' 

dan apabila kali pertama itu mulai hilang enaknya. nilainya sudah tiada lagi. begitulah dalam apa2 sekalipun...kali pertama itu sangat bermakna dan berharga. barangkali, kerana tingginya nilai kali pertama yang mulai hilang, kita semakin hilang keelokan yang sepatutnya dijaga dan dihargai. mulai membazir pada sesuatu yang dulunya amat sukar untuk kita perolehi dan rasainya. walhal di luar sana, masih ramai yang tidak mampu makan. apatah mahu menjamah makanan seenak (semahal) yang kita bazirkan...

sebab dulunya sy sangat miskin, terlalu miskin @ apa lagi perkataan yang mahu saya gambarkan betapa miskinnya saya. aduhai (sebak). dan kali pertama memakan nasi ayam, KFC, pizza (makanan yg sekarang ini, sesekali masih jadi enak pd saya) adalah sesuatu yang sangat manis...hahaha...perkara kecil shj tetapi kali pertama ini bila dikenang dgn sehalusnya perasaan lalu membandingkan keselesaan kita sekarang dgn mereka yang tidak dapat makan...(berbaur perasaan). untuk lebih bersyukur, bandingkan kita dgn mereka yang lebih sukar daripada kita...

itu kali pertama mengenai makanan. dan pada2 perkara2 lain sekalipun, nilainya tetap tinggi. kali pertama memakai baju & alas kaki hari raya dengan sempurna juga sangat bermakna. pertama kali mempunyai wang dgn jumlah yang agak besar pada orang miskin seperti saya...juga satu kemanisan...(tp dalam bab RM, sekarang pun bila dapat (hasil) dlm jumlah yang wow....tetap teruja) huh! sangat tak patutkan? (atau tamak? hehe)

kali pertama berkenalan dengan kawan, bersahabat juga satu kemanisan. kemanisan yang semakin lama mula bersulam tawar + pahit + kelat sebab semakin mengenali. namun segala warna kelabu itulah yang menambah mesra sebuah kasih antara kawan. dan kali pertama yang sudah jauh berlalu adalah kenangan paling manis. kenangilah kali pertama apabila kasih sayang kian memudar. (ini utk pasangan sah mungkinnya) sebab tiada kesempurnaan pada manusia. kesempurnaan kali pertama bukan lakonan tetapi sifat semula jadi manusia...graiviti yang asal...spontan sahaja jadinya...

 jauhnya saya melalut mengenai kali pertama. melihat iklan KFC di TV menghadirkan idea untuk mengupas tajuk ini. antara kita semua pastinya ada kali pertama. kenangilah kali pertama untuk membina hubungan dan diri sendiri yang lebih baik. samaada kali pertama itu luka mahupun suka, kali pertama itu tidak akan berulang lagi...

kali pertama adalah rentetan untuk kali terakhir..perjalanan berjuta batu @ di mana kini anda berada (puncak) adalah bermula dgn kali (langkah) pertama. hargailah susah senang & jatuh bangun kali pertama itu...


(tiada kena mengena dgn artikel. kali pertama membikin karipap. hangit + hancur + langsung takde rupa. tapi kenangannya ada...hahaha)

Friday, 14 October 2011

~✿..Jadilah kamu di dunia seperti seorang PENGEMBARA atau seorang yang sedang melalui satu jalan..maka dunia ini adalah LADANG AKHIRAT bagi dirimu, setiap inci di dunia ini adalah tempat yang paling SUBUR menanam benih TAQWA dan SYURGA..

Dan INGATLAH, sungguh luas jalan untuk ke syurga yang Allah BENTANGKAN..janganlah SEMPITKAN jalan yang luas itu, mahu menempuh jalan MUDAH ke syurga? Bukankah jalan ke syurga dimudahkan untuk mereka yang menuntut ilmu dan beramal dengan kebaikan..✿
**** copy & paste dr FB lelaki solehah idaman wanita solehah.

andai sudah memberi

wajah2 kesayangan saya yang ikhlasnya tanpa was2...
 
sejujurnya, dapatkah anda merasai sejauh mana org yg anda sayang itu menyayangi anda? jika mampu disukat, sama laraskah sayang anda padanya dgn sayangnya pada anda?
Ini status FB saya beberapa hari yang lalu. ramai yang like...tapi beberapa org sahaja yg komen. kenapa tidak ramai yang komen? hmmm pada saya sukar sekali mahu mencerakin jawapan persoalan ini. sebab soalan ini tidak akan mampu dijawab oleh org yg ditanya. jawapannya ada pada org yg ditanya...hahaha berbelit2 ya. kita tidak akan mampu selami kasih sayang org pd kita. biarpun selautan kasih kita pada dia. tidak mustahil sayangnya pada kita tak sampai pun satu liter. kasih sayang itu bukan benda yang blh dibilang, dihimpun dan dipegang serta disimpan. dirasa melalui hati? hmm...mungkin juga boleh. tetapi sejauh atau sedalam mana tetap sukar mahu menyukat larasnya.
dan kita akan kecewa jika tidak memperolehi balasan sebagaimana yang kita berikan. secupak diberi tetapi dibalas hanya secawan, tentu kecewakan? namun rasa yang hadir dari dalaman ini tidak mampu dipaksa mahupun disuruh. ianya akan lahir sendiri. kadang tanpa sedar pun, rasa itu hadir. aneh dan pelikkan? itulah yang dinamakan perasaan. benarlah bagai dikata, cinta itu tidak boleh dipaksa. tetapi boleh dijual beli melalui RM kan? hahaha..pada sesetengah manusia di era ini mungkin boleh diterima pakai..opsss...dah melalut.
kasih sayang termasuk dalam rezeki daripadaNya (semua perkara mahupun benda adalah pemberianNya). justeru jika kita memperolehi tidak sebagaimana yang kita harapkan, janganlah terlalu kecewa atau luka. bersabarlah. anggaplah itu bukan rezeki kita. serupa juga dengan budi. bila sudah berbudi usahlah mengharap balasan. percayalah, segala yang diberi dengan penuh ikhlas akan mendapat ganjaran daripadaNya. bukan daripada orang yang telah kita taburi budi itu. memberilah dengan penuh ikhlas dan luhur hati. biarpun (mungkin) tidak dihargai, redailah pemberian itu sebab itu adalah rezeki orang yang menerima. kita yang memberi? tangan yang memberi adalah lebih baik daripada tangan yang menerima. 
saya tertarik dengan satu komen. dia mengumpamakan beras yang tumpah ke tanah, walau dikutip semula tidak akan sama dengan yang (sebelum) tumpah. mungkin sudah dimakan ayam, ditelan pasir atau sudah tidak boleh diguna lagi. beginilah ibaratnya. jadi kepada yang sudah memberi, ikhlaskanlah. keikhlasan itu lebih bermakna daripada rasa kecewa dan harapan mendapat balasan. keikhlasan itu juga tidak dapat dilihat dan disukat. bagaikan semut-semut hitam di atas batu yang hitam. lalu siapa yang mampu meramal ikhlas itu?
ALLAH pastinya tahu ikhlas itu. dan DIA lah yang akan memberi ganjaran atas keikhlasan yang sudah diberi. dan kita sendiri, jika sungguh ikhlas...percayalah rasa ikhlas itu sangatlah bermakna. bagaikan diri berada di kayangan. Maha Suci ALLAH Yang Maha Mengetahui dan Maha Penyayang.
                                ( antara kesayanganku - kasih sayang yang ikhlas)
Mencari Cinta Halal

Aku bagaikan sang bunga
Mekar di taman ayah dan bonda
Dilindungi daripada kumbang liar
Dalam mencari reda Allah
Demi memiliki syurga idaman

Aku mencari pemilik cintaku
setelah cinta Allah dan Rasul
Mendamba seorang lelaki hebat
Yang akan memanduku ke syurga abadi
Menjejak ke taman bahagia dengan ijab dan kabul

Bagaikan berada di padang pasir
Sukarnya mencari jalan abadi
Menyelusuri langkah lelaki beriman
Yang menjaga akhlaknya
Menjaga pandangan dan menundukkan wajah
Daripada godaan dosa yang selalu ada

Ya Allah,
Pandukan hambaMu ini
Ke jalan yang Kau redai
Kumohon padaMu, labuhkan cintaku pada dia yang mencintaiMu
Satukan doaku dan doanya dalam restuMu
Temukan kami dalam rahmatMu
Demi memiliki pemimpin
Yang akan memimpin aku dan anak-anak kelak
Kusucikan hati ini
Kubersihkan jiwa
Menyerah diri padaMu ya Allah
Kerana Engkau lebih mengetahui
Dia yang terbaik untukku
Kuterima dengan senyum
Pilihan daripadaMu

*** puisi karya saya yang disiarkan dalam ilmi.islam.com.

Berbaik sangka

Tajuk di atas adalah tajuk rancangan al kuliyah TV3 hari. saya bermalas-malasan di katil lantaran hari hujan. oh seronoknya bersembunyi di dalam gebar dalam suasana malap. teringat rancangan yang selalu saya ikuti ini. hmmm....kata hati, layanlah mata atas tilam empuk. lebih lagi hujan gerimis yang seakan membelai lena. tetapi kata hati juga membisik, agar membuka TV. yap, saya gagahkan diri keluar dari gebar dan memaksa diri menonton TV. (kredit utk diri sebab berjaya melawan kemalasan diri...hihihi perasan sendiri)

saya jadi seronok melihat nama ustaz yg jadi jemputan dlm rancangan ini. ustaz pahrol juoi, selalu saya membaca nama beliau dalam Luv Islam. beliau menulis untuk luv islam dan karya-karyanya sangat saya minati. bercakap mengenai kehidupan yang sedikit sebanyak tempiasnya memercik pada diri. 
bersangka baiklah kepada ALLAH. beliau memulai mukadimahnya. kerana daripada sangkaan baik terhadap Yang Maha Pencipta akan wujud sangkaan baik sesama manusia. sebab kita manusia sering sahaja memesong pandangan terutama ketika diri dirundung malang seperti kehilangan, sakit atau apa sahaja musibah diri. lebih tepat diri saya sendiri. saya selalu dan mudah merusuh dengan sesuatu yang negatif. aduhai sungguh lemah diri ini. mengapa sukar sekali mahu muhasabah diri tika berdepan dengan kesukaran? 

pesan ustaz pahrol, letaklah ALLAH dalam kehidupan kita. memang mudah mengatakannya melalui mulut tetapi sejauh manakah ALLAH dalam hati kita jika solat pun tunggang-langgang. sering tersasar dari waktu yang ditetapkan. utamanya tunaikan solat lima waktu tepat pada waktunya. inilah kunci keimanan. kunci keimanan bermakna anak kunci syurga. 

jadilah manusia yang bersyukur. bersyukur itu bukan sekadar ucapan di mulut. tetapi sekali dengan lisan dan perbuatannya. selain lafaz alhamdulillah buatlah solat syukur. seperti juga kita sayangkan seseorang (pastikan bukan sayang yang menyongsang..hihi). ustaz membuat contoh suami dan isteri yang sayangkan pasangan masing-masing. selain ungkapan sayang, tunjukkan sayang itu dengan perbuatan juga. memberi hadiah atau membantu meringankan kerja pasangan. menjadi pendengar yang baik kpd pasangan.

bersangka baik sesama manusia. jangan terlalu mudah membuat tohmahan. pandangan mata selalunya tersasar. tetapi bergantunglah kepada situasi. biarlah tepat dengan logik akalnya. tepuk dada tanya iman...

Thursday, 13 October 2011

coretan pertama



assalamulaikum....

simbolik sahajakan gambar laptop itu. tapi rasanya sangat sesuai dengan coretan saya ini. masa saya banyaknya dihabiskan menghadap laptop setiap hari. waktu senggang saya di hadapan laptop. saya sangat suka berinternet. siang dan malam di sisi laptop saya habiskan masa. tidak dapat dibayangkan jika tiada laptop dan internet. bagaikan burung patah sayapnya. begitulah yang saya rasai tika lapy kesayangan ini rosak @ line internet buat hal. opss dah jauh melalut intro pengenalan ini.

saya sangat suka baca blog. hampir setiap hari saya akan baca blog dan setiap hari juga ada sahaja blog baru yang saya jengah melalui blog-blog yang saya kunjungi. sehingga ternukil rasa dalam diri ini mahu berblog. lagi pula saya sangat suka membaca, berceloteh (merapu sebenarnya kot). lalu saya mencuba untuk berblog. harapnya adalah yang sudi membaca blog saya ini. saya mahu menulis melalui pemerhatian dan pendekatan di sekeliling saya. bukankah cerita sehari-hari kita selalu ada dengan pelbagai warna pelangi. yang elok itu budi, yang indah bahasa. yang kurang elok kita jadikan sempadan diri

salam perkenalan daripada saya...