Sunday, 8 April 2012

kembali berbicara


terlalu lama blog ini tidak bercerita. saya sungguh2 kehilangan idea...bukan mudah rupanya mahu maintain menulis dan berkisah. kagum sangat pada mereka yang selalu perbaharui cerita2 blog mereka. terutama blog yang penuh dengan nilai2 murni.

hidup ini tidaklah mudah namun tidak juga sukar. itu kata seorang kawan saya. ya, betul sangat kata itu. biarpun punyai masalah yang dikendong, kita tetap mampu senyum. tetap mampu makan dengan kenyangnya. orang yang punyai RM dan harta yang banyak, kadang-kadang mengeluh dan berkesah. itulah hidup. tidak mudah dan tidak juga sukar. manisnya gula, masamnya cuka, pahitnya peria dan pedasnya lada apabila diadunkan dalam masakan menjadi hidangan yang cukup enak. hidup juga sama, perlukan pahit, manis, walang dan luka2 kecil yang mematangkan diri manusia dalam menempuh hari2 di bumi Allah ini. jatuh bangun adalah lumrah. mana ada manusia yang hanya selalu senyum dan ketawa sepanjang usianya. tidak juga hanya dirundung duka mahupun malang. hidup ini sangatlah ADIL. dilahirkan serba kekurangan sekalipun setiap manusia ada keistimewaan masing-masing. 

Allah tidak menjadikan seseorang manusia itu bodoh dan lemah namun manusia diciptakan dengan kemahiran dan kelebihan yang berbeza-beza.

sudah terlontar kita berada di 'lembah' sekarang. dengan segala kekurangan dan kelebihan yang dikurnia olehNYA. kasih sayang Allah maha luas. rebut dan gapailah kasihNya demi sebuah ketenangan hati dan jiwa. keimanan yang tebal adalah apabila kita mampu redha dengan luka-luka yang di'hadiah'kanNya kepada kita. banyaknya kita selalu mengeluh dan menyalahkan keadaan. betul tak? saya selalu macam tu..betapa keimanan ini masih belum di tahap yang baik. perlu dicas agar lebih kuat, tabah dan sabar dalam mendepani hidup yang tidak pernah padam dengan dugaan. selagi ada nafas selagi itulah ujian akan menjadi 'bayang2' hidup kita.

di mana sekalipun kita, ujian akan selalu ada dengan cabang dan dahan yang berbeza. kita mengimpikan begini yang kononnya itulah masalah @ kekurangan kita. tetapi apabila kita menutupi kekurangan itu, akan serlah dan muncul permasalah yang lain pula. dunia ini berkembar dengan dugaan. masalah bagaikan munculnya cendawan setelah hujan. berjaya atasi masalah dengan keimanan adalah sebuah kemanisan yang tidak terungkap. sangat2 sukar sebab manusia selalunya mudah hilang punca..mudah merusuh dan bertindak tanpa akal. bercakap berdasar perangai sendiri..hihihi. P:

lalu kita seharusnya belajar mendidik diri. lebih berhemah dan matang dalam mengendalikan keresahan yang membelit. mahu berubah secara drastik bukan mudah tetapi kemahuan dan keazaman yang kuat adalah tonggak utama perubahan diri yang lebih baik. 
tidak semua yang diimpi akan dapat kita genggam. apa yang diperolehi itulah milik kita. pegang sekemasnya dan hargailah kemilikan yang ada itu. sesuatu yang tidak kita miliki anggaplah bukan rezeki. redhalah mendepaninya. biarpun perit dan sayu...REDHA. 




Sunday, 26 February 2012

BIARLAH BULAN BICARA SENDIRI

Duhai bulan
ingin aku berbicara denganmu
biarpun dikau jauh beribu-ribu jarak
mungkin aku serupa si pungguk
mengharap sapaan darimu
menanti dan menunggu
sebuah impian yang tidak berpenghujung

Kiranya kau mendengar
suara hati sang pungguk
yang mendambakan kasihmu
yang mengharap kuntuman rindunya
kau petik dan alunkan
dalam bicara sebuah perasaan

Ingin sekali dinyatakan
suara hati yang tidak terucap
sebuah rasa yang bersalut malu
untuk diberikan kepadamu
agar selalu dibelai
dalam dakapan waktu
kerana sebuah ketulusan ini
telah kusimpankan khas buatmu

Mungkin tidak kesampaian
hanya sebuah mimpi
sekadar sebuah angan
impian yang tidak mampu berlari
mahu ke puncak kenyataan
kerana kita dalam dunia yang berbeza

Kau bulan yang kaku
indah hanya sebuah perhiasan
sedangkan perasaan dan hatimu
tiada berjiwa
sedang aku punya hati yang berkeping-keping
hampir retak dan terbelah
dek harapan dan mimpi
yang tidak tercapai tangan

Duhai bulan
kau sekadar sebuah mimpi
yang aku harapkan
tika dikau menggantikan
kerlipan bintang di malam hari…
yang munculnya sekejapan cuma
mencuri sekeping hati milik aku
kemudian kau menyelinap
menyembunyikan diri

Dan aku nanar mencari
bayang-bayangmu


nur kasih 27022012
 






gambar sekadar hiasan. suka sgt tengok gambar Ana Rafali menjadi pengantin. manis sgt dia bertudung
:)






                          
















Friday, 24 February 2012

MENCARI DAMAI DI TENGAH KEKALUTAN



Saya > kenapa layan?  Kekwa kan dah ada suami. Mestilah Jati marah bila isterinya berSMS dengan lelaki lain. Tak baik tau gitu.
Kekwa> Hmm….kakak tak faham. Jati abaikan saya. Selalu tak ada kat rumah. Pergi mengail sampai jauh malam...awal-awal pagi baru balik.
Saya> Tapi mana boleh layan lelaki lain. Itu dia pecahkan telefon, kalau dia pecahkan muka kau macam mana? Jangan buat gitu lagi, kang nanti ada yang mati kena bunuh. Kau tak takut?
Kekwa> Kakak tak faham..payah nak kata. Perasaan saya ni, macam mana? Saya bosan, kak. Mujur ada Daun, teman SMS saya tu. Dialah yang hiburkan hati saya. Dia baik, kak. Sangat-sangat baik. Kalau kakak nak tahu, Jati pun ada buah hati. Saya tahu, kak, dia pernah keluar dating. Selalu berSMS dengan kekasihnya. Tapi saya malas nak gaduh-gaduh pasal ni. Jadi salahkah saya juga cari kawan (lelaki) untuk hilangkan sepi?

Begitulah ringkasnya sebabak perbualan saya. Yang akhirnya saya terdiam. Sukarnya mahu memberi nasihat kepada dia yang punyai pengalaman sedangkan saya sekuman pun tiada pengalaman dalam perihal rumah tangga. Perkara serupa ini bukan lagi di luar kebiasaan. Sering sahaja berlaku, lebih lagi dengan pesatnya ‘berjalan’ teknologi canggih iaitu internet yang boleh dikatakan setiap rumah memilikinya. Pro dan kontra dalam sesuatu itu memang selalu ada. Begitulah juga kecanggihan teknologi moden. Baik dan buruknya agaknya sama banyak andai dinisbah. Atau mungkin juga yang buruk lebih berat? Klik sahaja di hujung jari, segalanya akan diperolehi. Sehinggakan kadang-kadang ‘menelanjang’kan diri seseorang dengan kecanggihan moden ini.

Mengenai kisah kekwa dan jati. Mengapa sampai begitu berlaku? Terlalu sepikah seorang isteri sehingga bertindak mencari ruang gembira dengan cara yang tidak diredhai agama. Makna sepi itu sangat-sangat sekam. Sukar mahu ditafsirkan rasa yang bersembunyi dalam diri. Kita bergelak dan ketawa, tetapi hati yang tersorok itu menyimpan sekam dan luka. Kesepian yang sangat teruji. hati yang selalu gelisah dan tidak tenteram.

Hati itulah yang sukar dijaga. Sukar untuk distabilkan. Sukar untuk dipujuk menerima segala kepedihan dan kelukaan. Kadang-kadang tidak terpujuk oleh iman yang hanya secuit cuma. Lalu kemahuan hati lebih mendepani biarpun tahu hukumnya yang tidak Allah halalkan…..
Scenario ini ada di mana-mana. Dalam diri sesiapa sahaja dengan alasan yang membela diri sendiri.
           Tak apa, hanya sekadar kawan.
Dalam YM / SMS sahaja. Hanya sekadar ini.

Itulah mulanya sebuah hubungan yang tidak halal. Anak dara / tunang orang berkawan dengan lelaki lain / suami orang.  Yang paling tidak wajar, isteri orang berkawan dengan lelaki lain. Tidak kira sama ada lelaki itu bujang mahupun ada isteri, hukumnya HARAM. Isteri orang tidak boleh berhubungan rapat dengan mana-mana lelaki yang bukan mahram dengannya. Bermaksud suami orang boleh berkawan dengan wanita yang belum punyai suami? Ya, memang boleh dah tidak menjadi kesalahan jika benar niatnya, iaitu mahu dijadikan isteri dengan ikhlas dan jujurnya. berkawan untuk berkenalan mengikut hukum syarak. contohnya pertemuan yang berteman. Yang menjadi kesalahan adalah hanya bermain perasaan atau dalam ertinya hanya suka-suka. Dalam keadaan ini, sesama bujang pun haram. Jika hanya berkawan dan mengenali dengan mesra tanpa ada niat berkahwin.

Sebenarnya bercinta sebelum kahwin dengan yang bukan mahram adalah HARAM disisi Islam. Ia bukan sunnah dan budaya umat Islam yang beriman. Hanya 1 syarat dibolehkan bercinta iaitu selepas berkahwin. Bila dilafazkan ijab n qabul oleh sang suami maka bermulalah cinta yang halal disisi Islam. Itu kaedahnya. (ayat ini copy & paste)

Jelas maksud ayat di atas hukum berkawan (rapat) lelaki dengan perempuan. Lalu apa relevannya isteri orang berkawan dengan lelaki lain? Melainkan hanya suka-suka sekadar mengisi ruang kosong dan sepi. Di mana baiknya (iman) lelaki yang berkawan dengan isteri orang? Amatlah tidak bermoral isteri orang yang berkawan dengan lelaki lain. Wanauzubillahimin zalik…

Benarlah perkahwinan itu bukan mudah. Hubungan jangka panjang yang akan didepani sepanjang usia. Setiap hari dan masa akan menghadap diri masing-masing. Manusia pula selalunya mudah bosan dan jemu. Dan di sinilah yang memutikkan bunga-bunga tidak senang dalam sebuah perkahwinan. Tambahan perkahwinan itu dimulai dengan perkara-perkara terlarang iaitu CINTA sebelum nikah. Sebagaimana kupasan di atas mengenai hukum cinta sebelum menikah. Saya ada membaca, kemanisan cinta yang dihirup sebelum berkahwin akan menjadi pudar dan kian hilang manisnya sesudah berkahwin. Sejauh mana kebenarannya, saya tidak mampu berikan jawapan. Anda-anda yang berada dalam dunia perkahwinan punyai jawapannya. Akan bergolak sepanjang usiakah perkahwinan yang dimulai dengan cinta sebelum kahwin? Kata ustaz azhar idrus, pada perkara-perkara laro (betul ke ejaan @ perkataan ini? bermaksud leka) beristigfarlah banyak-banyak dan pohonlah ampun kepada ALLAH. Sesungguhnya DIA maha pengampun.

Mulailah perkahwinan itu dengan landasan dan redha ALLAH. Kecapi kemanisan itu dengan sepenuhnya dalam takwa dan iman agar hubungan jangka panjang itu selalu dihiasi dengan kasih sayang, cinta, kesabaran dan tolak-ansur. Agar tidak terdedah kepada perkara-perkara dosa  (maksud di sini adalah curang).  Jawapan kepada setiap rasa tidak puas hati adalah perbincangan yang terkawal. seorang bercakap dan seorang mendengar, bukan dua-dua bercakap dan tiada siapa yang  mendengar. Lalu keadaan bertambah panas. Diam itu adalah emas. Penghujungnya adalah sebuah keputusan yang ditentukan oleh iman dan akal. Bukan kata hati yang selalu membinasakan. 

Didik diri setiap hari sebagai pelajar. Belajar membaiki diri pada perkara-perkara kebaikan. Muhasabah diri demi kemajuan diri sendiri. Asas yang baik bermula dari akal dan hati yang bersih.

Artikel ini sekadar sebuah pandangan peribadi. Mungkin saya dalam situasi bercakap memang senang…hehehe..komen2 dialukan….bertukar pandangan juga satu pembelajaran

Nota: kekwa, jati dan daun adalah nama2 yang direka oleh saya. Bukan nama sebenar watak2 yang di alam nyata…hahaha.

Friday, 17 February 2012

MENCARI YANG SEMPURNA




“HARAP dapat jumpa lagi dengan Elena.” Hariz berkata setelah sampai ke ruangan parkir. Matanya seakan tidak lepas memandang wajah Nora Elena. Wajah teman chatingnya itu menepati idaman hatinya. Wajah ala kecinaan dengan mata yang sedikit sepet. Mata itu sedikit juling, namun hatinya sudah berkenan dengan teman blind date yang bersua muka buat pertama kalinya setelah berkawan di ruangan laman sosial hampir tiga bulan.
          “Hmmm….” Ujar Nora Elena. Dia memandang kereta Proton Wira milik Hariz yang jelas lamanya usia kereta itu.
          “Saya nak jumpa Elena lagi. Kalau sudi, saya mahu panjangkan perkenalan ini. Saya selesa sangat selama berchating dengan Elena. Bertemu secara berdepan, rasa suka itu semakin lebih.” Hariz berterus-terang tanpa berselindung mengenai perasaannya. Pertama kali bersua tadi, matanya tertawan dengan wajah lembut Elena. Dari mata terus jatuh hati.
          Nora Elena hanya senyum. Tidak angguk sebagai mengiakan mahupun menggeleng sebagai penolakan. “Saya balik dulu,” pintanya.
          “Jumpa lagi, Elena.” Hariz berkata lagi. Nadanya bersungguh. Mengharapkan pertemuan dengan gadis itu lagi. Mula merangka mahu memanjangkan rasa sukanya kepada ikatan yang lebih bermakna.
          Nora Elena senyum lagi. Izzah, teman yang menemani Nora Elena bertemu dengan Hariz, membalas senyuman lelaki itu dengan ikhlas. “Insya Allah.”
          “Harap dapat jumpa Elena lagi,” kata Hariz.
          Nora Elena menguit Izzah. Melontar senyum dan berlalu dari ruangan parkir itu.
          Di dalam kereta, Izzah bertanya. “Kau tak berkenan ya?”
          “Kenapa tanya gitu?” Nora Elena menyoal.
          Izzah ketawa kecil. “Tengok lagak kau pun aku tahu. Hariz tu nampak baik, Elena. Dia menjaga tertib dan adabnya dengan kita. Malah tidak silu bagi hint nak lebihkan hubungan dengan kau. Dia macam nak melamar kau.”
          “Mudahnya kau mengukur lelaki melalui pandangan pertama,” sinis Nora Elena berkata.
          “Bukanlah gitu maksudnya. Dah ramai aku temankan kau blind date, hanya kali ini aku beri pandangan. Bermakna Hariz tu bagus. Sesuai dengan kau.”
          “Aku kurang berkenanlah….”
          “Kenapa?”
          “Dia tu lagi rendah dari akulah. Tak sukalah aku lelaki rendah dari aku.”
          “Ya Allah, itu yang kau jadikan sebab. Ramai yang kahwin suami rendah daripada isteri. Utamanya adalah serasi. Kan selama ni kau cerita kau suka dan gembira bila chating dengan mamat tu. Dia pun dah syok kat kau.”
          Sorrylah, aku memang tak boleh nak berkrompomi dalam hal ni. Aku tak minat dengan lelaki yang tidak tinggi. Nampak sangat aku lebih tinggi dari dia.”
          Izzah tidak berkata apa-apa lagi. Dia sangat kenal Nora Elena. Seorang yang tetap pendirian kononnya.

DUA bulan kemudian di majlis perkahwinan Izzah dan Hariz, Nora Elena jatuh hati kepada lelaki yang mengapit Hariz. Lelaki itu adalah Zainal Ariff. Melalui Izzah, Hariz sampaikan salam Nora Elena. Salam bersambut dan perkenalan bermula.

Izzah hanya memerhati Nora Elena yang berwajah sayu. Nora Elena sedang kecewa kerana Zainal Ariff menolak cintanya. Zainal tidak berkenankan perempuan yang terlalu tinggi. Dia lebih berminat pada perempuan yang bertubuh kecil. Arghh….mengarut semuanya. Hati Nora Elena menempik. Bukankah apabila suka dan sayang, segalanya nampak bagus? Kekurangan akan ditutupi oleh cinta.
          “Tu maknanya cinta Zainal tak ikhlas. Cinta tak bersyarat, Elena. Serupa aku dan Hariz yang redha menerima kelemahan masing. Aku terima dia walaupun dia asalnya sukakan kau. Tapi ikhlasnya dia datang melamar aku sebagai isteri, aku terima. Ikhlas itulah yang sukar dicari, Elena. Ikhlas Hariz yang telah kau tolak. Ikhlas Zainal bukan pada kau.”
          Nora Elena diam. Berasa sangat kesal dan malu pada diri sendiri. Terlalu memilih keindahan mata, akhirnya dia luka dan kecewa. Mungkinkah dia akan menemui lagi lelaki seluhur Hariz? Dalam dunia lelaki-lelaki berkualiti kian pupus di muka bumi ini, amat sukar mahu mencari lelaki yang bagus imannya. Lelaki yang ikhlas menghulur lamaran. Bukan lelaki yang main-main. Betapa bertuahnya Izzah.
          “Aku kesal. Aku silap dalam menilai pasangan yang harus aku dambakan. Aku bodoh….aku kesal lukakan Hariz. Inilah agaknya yang Hariz rasai ketika aku tolak cintanya. Kejamkan aku, Izzah?” tangis Nora Elena.
          “Sabarlah, Elena. Apa yang jadi adalah iktibar. Untuk kita lebih bijak membuat keputusan di masa akan datang. Kesempurnaan itu tiada pada sesiapa pun melain hanya Allah. Sempurnanya manusia adalah apabila kita menerima ketidaksempurnaan itu seadanya. Di situlah letaknya bahagia. Bukan jodoh kau dengan Hariz. Juga bukan dengan Zainal. Pasti akan ada yang lebih baik untuk kau. Lagi pula, kalau kau jadi dengan Hariz, aku nak kahwin dengan siapa ya?” Izzah berlawak. Mahu kembalikan senyuman Nora Elena yang kian hilang akhir-akhir ini.
          “Apa yang jadi hanyalah sebab untuk  kau lebih berfikir. Jodoh kau bukan dengan Hariz. Banyak-banyakkan berdoa… minta yang terbaik dri Allah.”
          Nora Elena mengangguk. Air mata mengalir lesu di pipinya.

LIMA bulan kemudian. Izzah yang sedang hamil dipimpin Nora Elena ke pelaminnya yang cantik dan mewah. Mahu Nora Elena bergambar dengannya di pelamin.
          “Menyusahkan aku sahaja kau ni. Hari ni hari bahagia kau tapi kena layan aku yang mak buyung ni.”
          “Tak ada susahnya. Aku nak kau bergambar kenangan di pelamin dengan aku. Pelamin ni aku pilih sebab kau. Kau kan suka warna jingga. Kau kawan yang terlalu baik. Yang selalu sokong aku.” Nora Elena sebak. Izzah terlalu istimewa buatnya. Kawan yang paling baik. Sahabat yang akan dikenangnya dunia dan akhirat.
          “Tahniah, Elena. Aku doakan rumah tangga kau dalam rahmat Allah.”
          “Terima kasih. Aku minta suami aku ambilkan gambar kita semua.” Nora Elena menuju ke ruang tengah. Di mana suaminya sedang berbual dengan adik-adik Nora Elena. Barangkali Seth Tan sudah penat. Majlis bersanding jam 3 petang tadi. Kini sudah jam 6 petang Nora Elena masih mahu bergambar. Suami Elena itu sudah bertukar pakaian. Tidak lagi memakai ‘seragam’ pengantin.
          “Abang ambilkan gambar Elena dengan kawan-kawan.” Nora Elena serahkan kamera digital kepada suaminya. Kacak dan lebih tinggi daripada Nora Elena. Tertunai juga hasrat Nora Elena mahukan suami yang tinggi daripadanya.
          Sewaktu Seth Tan menyambut kamera digital daripada isterinya, mata Izzah menangkap jari-jemari Seth Tan yang tidak cukup sifat. Seth Tan tiada tiga batang jari kirinya. Mata Izzah bagai ditarik melihat kaki Seth Tan. Jari-jari kaki lelaki itu juga tidak cukup sifat. Patutlah jalannya sedikit tidak teratur.
          Subhanallah! Hati Izzah berkata spontan. Maha Suci Allah…sesungguhnya tiada yang sempurna di dunia ini. Hanya Allah yang maha esa memiliki semua kesempurnaan. Allah tidak memberi apa yang kita mahu tetapi DIA memberikan apa yang kita perlukan.
          Nora Elena seakan memahami pandangan mata Izzah . Dipautnya bahu Izzah. “Aku terima dia dengan penuh kesyukuran. Allah berikan dia untuk melengkapi hidup aku. Kekurangannya adalah kesempurnaan aku. Aku sayangkan dia sangat-sangat.”
          Izzah senyum ikhlas. “Alhamdulillah,” balasnya.

Jika mencari kesempurnaan daripada seseorang demi melengkapi hidup, sampai sudah tidak akan bertemu kerana sempurna itu hanya milik Allah. Semua hambaNya di muka bumi ini tiada yang sempurna. Kita selalu terpesona melihat kebahagiaan orang. suaminya kacak dan isterinya jelita, tetapi siapa tahu masalah mereka? Mereka pula tentunya melihat kita yang serba kurang ini penuh gembira. Mereka barangkalinya mahukan kegembiraan seperti kita. Rumusannya tiada siapa pun yang sempurna. Redhalah pada ketentuan takdir. Terimalah segalanya dengan penuh kesyukuran dan hati yang terbuka. Buatlah pilihan yang bijak berlandas iman dan takwa kita kepadaNya. Bukan memandang sempurnaan luaran yang tidak membawa manfaat dalam kehidupan dunia dan akhirat kita.

Friday, 10 February 2012

keberkatan ayat kursi


cerita adalah copy & paste. amat2 tertarik dan syahdu dgn kisah ini. hebatnya ayat2 suci ALLAH. sama2 kita memanfaatkannya dalam kehidupan seharian kita. 

Kisah ini berlaku kepada seorang wanita muslim dari Malaysia yang bekerja di US. Gadis ini sangat cantik rupa paras dan bentuk badannya juga sempurna.
Tetapi dia sentiasa taat kepada Allah swt, berpakaian sopan, menutup aurat dengan 'sempurna' dan memiliki akhlak yang baik.

Pada suatu malam, gadis ini dalam perjalanan balik ke rumah dari tempat kerjanya. Kebetulan dia telah tersilap dengan melalui jalan yang singkat untuk
pulang di atas sebab-sebab tertentu. Laluan yang pilih itu pula agak tersorok dan kebetulan, tidak ramai orang yang lalu lalang pada masa itu. Kerana
malam yang lewat dan keadaan yang sunyi, laluan itu agak gelap dan keadaannya agak menyeramkan. Ini membuatkan gadis itu
agak gelisah dan berasa takut kerana berjalan sendirian.

Tiba-tiba gadis itu ternampak ada seorang lelaki kulit putih berbangsa kaukasia Amerika sedang bersandar di dinding di tepi lorong itu. Gadis itu menjadi
semakin takut dan berasa tidak sedap hati. Tetapi, apa yang boleh dilakukan hanyalah berdoa kepada Allah, memohon keselamatan atas dirinya. Gadis
itu pun berdoa dan membaca ayat Kursi dengan penuh pengharapan agar Allah swt membantunya di saat itu.

Semasa melepasi lelaki yang bersandar itu, dia sempat menoleh dan sempat mengecam wajah lelaki itu. Nasib baik lelaki itu buat tidak endah dan gadis
itu selamat sampai ke rumahnya.

Keesokkan paginya, gadis itu terbaca dalam akhbar tempatan Amerika berkenaan seorang perempuan telah dirogol oleh seorang lelaki yang tidak dikenali
di kawasan yang dilaluinya semalam. Masa kejadian pula hanya 10 minit selepas dia melintasi lorong tersebut.

Seteleh menatap wajah perogol yang dipaparkan, gadis itu yakin bahawa perogol tersebut adalah lelaki kulit putih yang dijumpainya semalam.

Atas rasa tanggungjawab dia terus ke balai polis dan membuat aduan. Gadis itu dapat mengenalpasti suspek melalui kawad cam dan selepas siasatan
dilakukan, pihak polis juga mendapat bukti bahawa lelaki tersebut adalah perogol bersiri yang amat dikehendaki. Namun, gadis itu berasa amat hairan
kerana perogol itu tidak menjadikannya mangsa. Padahal dia keseorangan pada masa itu dan sebaliknya perogol itu memilih perempuan yang lalu
selepas dia. Gadis itu ingin sangat mengetahui akan sebabnya. Oleh itu, dia meminta kebenaran polis untuk bercakap dengan perogol tadi sebelum
lelaki tadi di bawa ke tempat lain.

Dia pun bertanya kepada perogol itu :
"Why don't you do anything to me on that night even though you know that I'm alone ?"

Mengapa kamu tidak melakukan apa-apa terhadap saya pada malam tersebut sedangkan kamu tahu saya sedang berjalan bersendirian ?

Perogol tu menjawab :
"No, you are not alone ! That night I saw two young man walking with you. One on your right side and the other one was by your left side.
If you were alone of course you will be my victim."


Tidak, kamu tidak bersendirian. Malam itu saya nampak dua lelaki muda berjalan bersama kamu. Seorang di sebelah kanan dan seorang lagi di sebelah kiri kamu.
Jika bersendirian sudah tentu kamu yang akan menjadi mangsa saya kerana kamu yang saya jumpai lebih dahulu

 
Wanita itu berasa amat terkejut bila dengar penjelasan perogol tu. Setelah berfikir sejenak, dia pun faham akan apa yang telah terjadi. Dia pun bersyukur
ke hadrat Allah, kerana Allah telah memeliharanya pada malam tadi. Oleh kerana dia telah berdoa memohon perlindungan daripada Allah swt dan juga berkat dari
bacaan ayat Kursi. Allah SWT Maha Berkuasa ke atas segala sesuatu. Dan Dia juga boleh memerintahkan malaikat menjaga manusia dalam apa jua keadaan sekalipun.


Kesimpulannya


Jika kita sebagai hamba, menurut segala perintah dan meninggalkan segala larangan Allah swt, Dia pastinya akan sentiasa 'dekat dengan kita' dan memelihara kita.
Muslimah tadi pertama-tamanya menutup aurat dengan sempurna, menjauhi maksiat dan menjaga batas-batas pergaulan yang ditetapkan oleh Allah. Wanita itu juga
telah memohon perlindungan daripada Allah Yang Maha Berkuasa daripada segala sesuatu. Oleh itu, jika Allah swt ingin melindunginya, tiada sesiapa yang akan dapat
melakukan sesuatu ke atasnya.

Di samping itu, apabila kita membaca Ayat Kursi, Allah akan utuskan dua malaikat untuk menjaga kita. Dua lelaki yang menemani wanita itu adalah malaikat yang
diutuskan Allah untuk menjaga hambaNya yang sentiasa ingat dan berserah pada-Nya serta sentiasa berharap akan segala rahmat dan perlindunganNya.

Ayat Kursi sememangnya adalah ayat pelindung yang mustajab dengan izin Allah. Tetapi jika kita tergolong dalam golongan manusia yang tidak diterima doanya,
maka sebanyak mana dibaca pun tidak akan diperkenankan oleh Allah. Jika kita selalu ingkar suruhan Allah, kufur dengan nikmatnya, menunaikan ibadat secara
sambil lewa dll. Dapatkah kita mendapat pertolongan sebegini dari Allah ?

Malah kita mungkin akan dikenakan bala di atas perbuatan mungkar kita kepada Allah swt. Balasan Allah tu boleh datang semasa di dunia lagi. Di dalam kubur dan
di akhirat kelak kita juga pasti akan disiksa di atas dosa-dosa kita, kerana itu adalah janji Allah swt dan Allah itu Maha Menepati Janji.

Saya suka mengingati satu hadis yang bermaksud :

Jika kamu mencari keredhaan Allah dengan kemurkaan makhluk, Maka Allah swt akan memelihara kamu daripada segalanya. Sebaliknya, jika kamu mencari keredhaan
manusia dengan kemurkaan Allah, nescaya Allah swt akan menyerahkan nasibmu kepada urusan makhluk.

Di antara kelebihan amalan membaca Ayat Kursi :

Sesiapa membaca Ayat Kursi dan memohon perlindungan kepada Allah swt, Allah akan menghantar dua malaikat untuk menjaganya. Sesiapa membaca Ayat Kursi
semasa meninggalkan rumah, keluarga dan hartanya, Allah akan menugaskan dua malaikat untuk menjaga rumah, keluarga dan hartanya. Sesiapa membaca ayat Kursi
apabila berbaring di tempat tidurnya, Allah mewakilkan 2 orang Malaikat memeliharanya hingga subuh. Sesiapa yang membaca ayat al-Kursi ketika dalam kesempitan,
nescaya Allah berkenan memberi pertolongan kepadanya.


Wallahu'alam bisowab.
terima kasih kpd tuan blog. mohon share ya...

Sunday, 5 February 2012

sebuah kehidupan


wahai kekasih
aku masih menggenggam setia
menyimpan harapan 
dalam dakapan sebuah perasaan
kepada dirimu yang entah siapa

bilakah agaknya kita akan dipertemukan
oleh takdir Yang Maha Kuasa
di dalam keredhaanNya
memateri sebuah ikatan abadi
menunai tuntutan sunnah Rasullullah

ya ALLAH,
permudahkan laluanku
pertemukan kami dalam cinta yang halal
agar rindu ini bersambut
demi melayari sebuah kehidupan
yang lebih baik dan bahagia

kepadaMU ya ALLAH
aku menyusun doa 
memohon dan meminta tanpa jemu
kerana Engkau yang lebih mengetahuinya
teguhkan iman kami
pertahankan perasaan kami
agar menyatukannya dalam ikatan yang halal


menanti detik dan waktu 
yang entah bila akan bertamu
sesungguhnya jodoh itu
bagaikan maut yang akan bertamu bila sampai
waktu dan detiknya
tanpa sesaat dicepat mahupun ditangguhkan
itulah sebuah janji
yang menjadi syarat kehidupan


kita sedang menanti
janjinya, syarat sebuah kehidupan
antara jodoh dan maut
yang mana satu dahulunya bertamu?


hanya ALLAH sahaja yang mengetahuinya..... 


nur kasih
4 februari 2012

Sunday, 29 January 2012

definisi bahagia


benarkah semua orang berhak berasa bahagia dan memperolehi bahagia biarpun kebahagiaan itu terpaksa dirampas daripada orang lain? walaupun kebahagiaan itu dibina atas air mata orang lain?

kata-kata itu entah dari mana saya perolehinya, namun saya amat tertarik mahu mengupas di sebalik kata2 itu. bahagia. siapa yang tidak mahu bahagia, semua orang mendambakan bahagia dalam kehidupan masing2. berlawanan dengan derita adalah bahagia. masakan ada org memilih derita dalam kehidupan mereka. 
tetapi di mana mahu dicari bahagia itu? perlukah bahagia dicari atau bahagia akan datang sendiri?
sungguhkah perlu mengenepikan bahagia orang lain agar kita mendapat bahagia itu? menggantikan ruang yang diisi oleh orang lain dgn diri kita? mungkin agak keliru persoalan ini, tetapi seringkali terjadi. tertanya juga di benak saya, apa perasaan org yang mengambil bahagia itu secara paksa? kuat benar hatinya ya? andai saya, rasanya belum kuat untuk membina bahagia atas derita orang lain....sebabak yang saya lihat, jarang sekali mereka yang membina bahagia atas derita orang lain kekal berpanjangan..amat takut sekali..tetapi kata pihak yang mengambil, dia mahukan kebahagiaan..dan dia melakukan apa sahaja untuk bahagia biarpun terpaksa mengambilnya dengan cara yang terpaksa dan menyakitkan...biarpun bahagia yang dirampas itu sekejap cuma dirasainya.

bahagia itu ada di mana2..kita yang perlu mencarinya...benarkah kata2 ini? mungkin ada betulnya tetapi kita perlu berusaha dengan lebih keras. lebih bijak mengendalikan hati sendiri. lebih kuat dan bertabah dalam mencari bahagia. mencari bahagia umpama mengagau emas dalam timbunan sampah sarap..amat sukar tetapi itulah kemanisan yang paling indah. selalunya bahagia yang diperolehi setelah melalui derita lebih manis dan berharga. kita akan lebih menghargai bahagia yang sukar dimiliki...

bahagia itu barangkali berbeza definisinya dalam setiap manusia. mungkin sesetengah orang lebih bahagia dengan cara mengalah, daripada saban waktu menyimpan sakit hati dan gagal berlapang dada..mungkin pada sesetengah orang, berjuang dulu...walaupun akhirnya gagal, itulah kemanisan dan kebahagiaan..

pandangan mata juga bukan ukuran bahagia. mungkin dari mata kasar, kita melihat orang itu bahagia dengan apa yang dia ada..segalanya yang kita langsung tiada...tetapi benarkah dia bahagia? barangkali kita lebih bahagia daripadanya...hmmm sukar mahu mengupasnya. bahagia itu letaknya di hati. di mana kita yang lebih tahu dan faham sejauh mana kita bahagia dengan kehidupan kita...kita perlu mencari bahagia dengan cara yang paling berhemah. dengan kasih sayang yang tulus. bukan dengan maksud tersirat di sebalik kata..sebarang taktik yang dijual jarang sekali memulangkan hasil yang lumayan..
andai kita mahu bahagia, kita perlu lebih bertolak ansur dan berlapang dada dalam banyak perkara. kerana bahagia itu bukan untuk dijual beli. bahagia itu adalah perasaan..yang mahu kita miliki sehingga ke nafas terakhir. redha pada takdir diri, itulah bahagia yang kita miliki...sematkan iman dalam diri agar kita selalu bahagia dengan kesederhanaan yang sedang kita genggam...walaupun mungkin pada mata orang kita belum bahagia...hak masing2 yang kita ada tidak sama dengan orang lain...maka bersyukurlah dengan apa yang kita ada....lafazkan syukur dalam setiap yang kita perloehi walau hanya sekepal cuma..biarpun menjeling dalam bakul orang lain, bercupak2 yang dia perolehi. rezeki kita hanya setakat itu..bersyukurlah..boleh jadi di belakang kita ada orang yang langsung tidak punya apa2 walau hanya secubit...

letakkan bahagia di dalam hati..rasai kesempurnaan diri seadanya. bersyukurlah...walau sesekali berasa luka dan duka..kerana kepedihan itu mengingatkan kita lebih kepadaNya. 

B A H A G I A = bersyukur seadanya

Thursday, 26 January 2012

ke mana mahu dibawa hati ini?


hati kita milik kita, berada dalam diri kita tetapi mengapa kadang2 kita bagaikan gagal memegang hati sendiri? gagal memujuk hati sendiri. lagikan diri sendiri tidak mampu memujuk, mampukah orang lain mengubatinya?

catatan ini saya perolehi cetusannya setelah menerima panggilan daripada seorang adik (teman) yang selama ini berkisahkan mengenai rasa kasihnya kepada si temannya yang baik padanya. si teman yang selalu ada sebagai kawan SMS, jarang2 sekali keluar berdua..berteman baik lelaki dan perempuan, tentulah akan ada salah seorangnya yang menyimpan rasa. mengharap persahabatan itu bukan hanya atas nama kawan, sahabat mahupun teman. saya bercakap melalui pengalaman sendiri..hihi..masa lalu yang sudah jauh meninggalkan. saya pernah menyimpan suka dan kasih pada dia yang terlalu baik pada saya. rasa suka dan kasih yang akhirnya berhamparan....cebisan2 perasaan itu entah ke mana kini..namapun kenangan..sudah berlalu dan lumat dimakan waktu...
adik (teman) tadi menangis2 mengadu kasihnya ditolak. si teman itu (lelaki) hanya mahu berkawan. hanya mahu bersahabat...sedang mahu si adik ini lebih daripada itu. lalu sebuah persahabatan tiada lagi maknanya. tiada lagi manis dan indahnya. hanya air mata yang menerangkan semuanya. hati yang pecah bagaikan kaca berderai.sakitnya tidak mampu dizahir dengan kata2...menangislah andai itu mampu meredakan luka yang tidak terlihat itu. menangis dalam waktu2nya menjadi terapi diri. menangislah, luahkan kecewa itu. lebih bermakna apabila meluahnya di atas sejadah. mengadu kepada DIA yang selalu ada untuk setiap hamba yang memerlukanNya.


mencintai dan dicintai adalah dua situasi berlainan. amat bertuah sekiranya kita mencintai dan cinta berbalas. tetapi jika hanya kita yang mencintai, menyulam angan sendirian tetapi akhirnya tidak bersambut. bertepuk sebelah tangan tiada bunyi atau sumbang berlawan dengan angin. jadilah irama yang layu, yang tidak sudi singgah mana2 telinga...luka cinta sangatlah pedih. andai ditadah air mata seseorang yang hujan dek cinta, tentunya seorang dua punyainya bergelen-gelen air mata cinta...manusia dgn cinta bagaikan hubungkait yang erat. cinta adalah fitrah. yang terbit dari dalam naluri manusia. mahu disayangi dan menyayangi. mengikat sekemasnya dgn ijab dan kabul. tetapi bukan semudah angan...berkawan dgn org lain, bercinta dgn org yg lain dan berkahwin bukan dgn dia yang menjadi kawan mahupun kekasih. tidak juga dgn dia yg menjadi tunang...inilah takdir hidup yang tidak terjangka. ada juga sampai ke akhirnya tidak bertemu dgn cinta yang halal..wahai hati bertabahlah.


hati yang luka mmg sukar diubati. kecewa akibat cinta, tidak terkata sakitnya. tetapi berterusan meratap dan mengeluh hanya melapah hati sendiri. kita yang sakit, kita yang luka dan kecewa. hati kita, diri kita...biarlah kita yang bawanya...biarlah kita yang kendalikannya. bawanya ke daerah yang boleh hilangkan luka dan sedih itu. di mana daerah itu? larilah ke hujung dunia sekalipun, luka akan tetap ada jika kita tidak kuat, tidak redha pada takdir...
penyembuh luka hanyalah Allah. mengadulah kepada DIA. bersolatlah...hanya itu jalan keluarnya. lupakanlah dia yang tak menghargai rasa kasih yang ikhlas itu. kelak akan digantikan dgn seseorang yang lebih baik. tentu ada rahmatnya retaknya hati kita hari ini. mahu kita jauh dari dosa...dari rindu yang tidak halal, daripada angan2 yang melangit..gelora perasaan yang tidak bertunjang. angan2 dan impian cinta kadang2 membuatkan hati muda bertimpa2 perasaan..bimbang hilang kawalan diri dalam memelihara cinta yang ada...percayalah bahawa luka dan duka yang bernama ujian ini adalah kasih sayang Allah kepada kita.


buat adik yang terluka, usah larut dlm kecewa. usah tenggelam dalam kehibaan. lupakanlah dia yang bukan untukmu. andai ada jodoh akan bersua nanti dalam redhaNya. berdoalah, mohon kepada Allah diberi seseorang yang terbaik buatmu...sesungguhnya janjiNya adalah yang paling tepat. ganjaran pada mereka yang berselindung di dalam redhaNya amatlah besar...manis dan indah