Wednesday, 28 December 2011

bicara tanpa suara



Anak kecil itu
yang lusuh dan usang pakaiannya
ada bau hapak menusuk hidung
kala dia melewati
matanya jernih memandang
merenung lama pada deretan minuman dan makanan
yang pastinya membuka selera

Mata itu melilau memandang
tekaknya menelan liur berkali-kali
aroma ayam goreng menggodanya
lama matanya jatuh pada ayam dalam kuali gorengan
dalam angannya tentu sudah dibayang
enaknya menggigit ayam goreng

Langkahnya perlahan
Menghembus nafas memegang perut
tanda laparnya sudah menggigit-gigit
namun kantung poketnya tidak terisi
bagaimana mahu ditukar dengan ayam goreng idaman selera

Setiap hari dia di pasar itu
Sudah kebiasaan pada penjual-penjual
sehingga warna simpati kian pudar
malah dianggap menyemakkan
tetapi siapa yang menyelami dirinya
bukan mahunya dalam keadaan begitu
meminta simpati menagih kasihan
alangkah indah kanak-kanak sebayanya
dalam tautan tangan ayah dan emak
namun bicara hatinya belum pandai
mempersoal untung rugi nasib diri.

Lalu dia masih di situ tanpa silu dan segan
tahunya agar perut yang kosong dapat diisi
biarpun dengan sisa buangan
untuknya dan juga emak yang sedang terlantar sakit

Inilah hidup anak-anak jalanan di kota serba mencabar
tiada siapa mahu ambil peduli
masing-masing dengan kesibukan diri
membawa haluan arah tuju
sehingga tidak berkesempatan berurus bicara
mengenai simpati dan ehsan

Dan kanak-kanak itu…
juga sibuk dengan dirinya..
berterusan mengheret langkah demi langkah
mengharap tuah hari ini
agar tidak serupa kelmarin yang kurang tuahnya

Nur kasih
28 Dec 2011

Tuesday, 27 December 2011


sehari dua ni saya  suka karang puisi..sahaja suka2...temanya tiada kena mengena dgn saya ya..mungkin tempias blog2 yg saya baca dengan tema sedemikian. maka saya juga tercerna mahu mengupas demikian...ada rakan2 bertanya samaada puisi itu saya copy paste atau sendiri..itu saya sendiri punya ya...jika yg dicopy paste sy akan nyatakan..

bicara rasa (2)

  
kepada bakal pemilik hatiku

Aku menulis lagi
Buatmu bakal si pemilik hatiku
rindu ini entah milik siapa
kusimpan penuh erat
tidak kuberi sesuka hati
kepada dia yang tidak berhak
aku simpan khas untukmu
kubaluti dengan keimanan
kuhias dengan santun

kekasih hati
kelak nanti akan bersua
pada hari halal yang membolehkan
kau dan aku berdekatan
dalam debar penuh malu
dengan kata bismillah aku menghulur sapaan
akan aku lafazkan janji
menjadi teman di sisimu sehingga hujung nyawa
senang dan susah, insya Allah hati ini tidak akan goyah
kasih ini akan tetap mekar buatmu
izinkan aku menjadi suri hati dirimu
sehingga ke akhir nafasku
semoga bertemu di syurga kelak
dalam izinNya.

nur kasih
27 Dec 2011

Monday, 26 December 2011

bicara rasa (1)



Buatmu bakal pemilik hatiku

Sekian tahun lamanya
Aku menyimpan harap
Menyulam angan dan impian
Dalam doa yang kudus
Tanpa jemu dan bosan
Biarpun kadang-kadang bagaikan putus harap
Menunggu realiti yang tidak kunjung tiba

Di manakah dirimu
Wahai si pemilik hatiku
Barangkalinya kau juga serupa denganku
Sedang mencari dan menanti
Doamu dan doaku disatukan
Dalam rahmat Allah

Buatmu
Yang akan menjadi teman sahku
Ingin aku menitip kata
Sekuntum cinta ini aku simpan buatmu
Akan kulafazkan setelah sahnya ikatan kita
Bersaksi ijab dan Kabul di sisiNya
Bersama restu dan doa orang tua

Wahai bakal adamku
Andai bertemu kita nanti
Dalam ikatan yang diredhaNya
Percayalah bahawa dirimu adalah yang pertama
Menyentuh kulitku
Memegang hati dan cintaku
Terimalah sebuah cinta halal ini
Yang aku persembahkan demi memulai
Sebuah kehidupan yang dituntutNya.


nur kasih
26 Dec 2011


cinta adalah perasaan yang tumbuh dalam diri manusia tanpa ada musim....bercintalah kerana Allah. melalui syarat dan jalan yang betul. pernikahan itulah sebaik2 cinta yang halal..cinta halal adalah selepas kahwin..bukan sebelum ijab dan kabul...

Friday, 23 December 2011



terima kasih kpd my dear friend, marliana yang berikan sy link blog yng amat2 bagus ini....penuh makna blog ini pada remaja tua macam sy..membaca blog ini buat sy lbh berfikir..dan berasa amat dangkal diri membandingkan dgn isi2 blog ini. sy percaya tuan blog ini masih muda..dan sy amat kagum pada penulisannya. lbh lagi katanya dia dilahir dlm keluarga mualaf. tetapi islamnya lbh islam dari sesetengah kita yg mmg dilahir dari susur galur yg islam..
saya percaya mereka yg menulis yg baik, yg postkan di fb @ seumpamanya yg baik2..itulah mereka. jika pun mereka kurang baik @ tidak baik sgt tetapi mereka suka pada kebaikan dan menjurus pada kebaikan..kebaikan di sini bermaksud mendekati Allah. cuba membaiki diri dan berbuat sesuatu memikirkan kerana Allah..sebab ramai org yg baik tetapi agamanya agak kurang bagus  sy barangkalinya... ini adalah kelemahan antara kita..semoga pertambahan usia memberikan kita lbh berfikir. bahawa hidup ini adalah untuk kematian. dan kematian itu adalah laluan kita menuju alam yg abadi..di mana segala yang dikerjakan di dunia ini akan dihitung pada hari pembalasan. sekuman pun tidak akan terlepas daripada pandangan Allah yang maha berkuasa.
ya Allah, mudahkan laluan kami dlm menuju redhaMu. mudahkanlah segalanya. sesungguhnya Engkau lebih mengetahuinya.

Thursday, 22 December 2011

blogging

assalamualaikum....
salam jumaat yang redup. penghulu hari yang penuh barakah. berdoalah di sepanjang jumaat nan mulia. banyakkan amalan di hari ini kerana fadilat yang dijanjikanNya amat besar sekali. kepada org2 pantai timur, jumaat adalah hari cuti. isikan cuti anda dengan amalan2 sunat dan perkara2 berfaedah.


Kelebihan Hari Jumaat

Jumaat dikhabarkan sebagai hari yang istimewa dan mulia. Pada hari Jumaat berlakunya lima peristiwa yang penting, iaitu
1)  Allah ciptakan Adam ,
2)  Allah turunkan Nabi Adam  ke bumi,
3) Allah mematikan Nabi Adam,
4)  Pada hari itu juga ada satu saat yang tidak ada seorang hamba pun yang memohon sesuatu, kecuali Allah akan perkenankan permohonannya, selagi ia tidak meminta sesuatu yang haram.
5)  Pada hari itu juga akan terjadinya hari kiamat. Tidak ada satu malaikat pun, sekalipun yang amat dekat kedudukannya di sisi Allah, langit, bumi, angin, gunung, juga lautan, melainkan kesemuanya memohon belas kasihan pada hari tersebut.
( Riwayat Hadis Muslim)

Dalam hadis lain, Rasulullah S.A.W bersabda yang bermaksud: “Hari yang dijanjikan ialah hari kiamat, hari yang disaksikan ialah hari Arafah dan hari yang menyaksikan ialah hari Jumaat. Matahari tidak terbit dan tidak terbenam pada mana-mana hari yang lebih mulia dan afdal daripada hari Jumaat.” (Hadis riwayat Tirmidzi).

usia blog ini masih terlalu baru. dibina oleh saya dek desakan hati yang terlalu ingin berblog. oleh minat saya yang suka berceloteh dan merumus pemerhatian saya dalam sesuatu perkara. juga sebab saya terlalu suka membaca blog2...banyak blog yang saya jelajahi. blog masakan, blog yang bercakap mengenai kehidupan dan pengisian jiwa, blog yang berkisah kehidupan seharian. ringkasnya pelbagai 'perisa' saya merasa. semuanya memberikan pengalaman dan pelajaran tanpa sedar. daripada blognya yang dimiliki oleh mereka yang berintelektual dan yang dimiliki oleh orangnya yang biasa2 sahaja seperti saya barangkalinya.  setiap daripada taraf golongan, ada pelajaran masing2. serupa kata bidalan, tuntutlah ilmu biarpun daripada seorang petani walaupun anda adalah lulusan universiti yang dikenali dgn hebatnya taraf pelajaran anda.   sungguhlah sebab manusia tidak akan mampu menguasai semua bidang yang amat meluas dengan pelbagai cabang. maha luas ilmu ALLAH yang maha berkuasa.

saya rasa saya sudah banyak idea untuk menulis blog. tetapi seringkali saya mati akal. 'mahu tulis apa dan mengenai apa?' adoiii...bukan mudah rupanya. dan saya tabik spring pada mereka yang blognya selalu sahaja ada n3 baru setiap hari. ada cerita yang dikongsikan dengan pembaca blog. saya percaya setiap blog ada pembaca yang tersendiri. seperti saya yang suka menyinggah di blog2 kegemaran saya. saya tidak reti dan tidak ada idea untuk selalu menulis walaupun setiap hari saya buka blog sendiri. nyata bukan mudah rupanya. benarlah tiada yang mudah di muka bumi ini...hihihi...

melihat followers blog saya yang kian bertambah walau tidak banyak dan boleh dikata amat sedikit,  hati saya mekar. sekurangnya celoteh saya dibaca orang. dan saya harap adalah sesuatu yang baik boleh kita kongsi bersama. saya tidaklah pandai menyusun kata mahupun memberi ilmu2 kepada yang baca blog saya. hanya sedikit minat dan secubit kemampuan, itulah yang saya coretkan. 

terima kasih yang tidak terhingga kepada semua yang membaca blog saya. yang menjadi followers atau yang singgah tanpa jejak...amat2 saya hargainya. semua yang baik itu adalah daripada Allah dan yang tidak baik itu adalah kelemahan saya.

salam kasih seharum kasturi. semoga hari ini melimpahkan rahmatNya buat kita...amin


Sunday, 18 December 2011

sebuah kehidupan


filem ini dah lama. saya belum pernah menonton filem ini sehingga tamat walaupun sudah lebih daripada sekali ditayangkan di kaca TV. malam ini pun sambil lewa sahaja saya menontonnya sambil melayani internet. saya sangat suka fazura sejak dia berlakon filem pisau cukur. dia cukup cukup cantik sekali. manis dan elegan...pakej lengkap seorang perempuan. menarik dan tertarik. hehehe.. dah jauh melalut.  dalam filem ini fazura sebagai laila dan jehan miskin sebagai qaisy. nama sempena sebuah epik cinta separuh gila dahulu kala. tetapi filem ini bukan sebuah kisah cinta yang abadi seperti kisah hariz dan izzah dlm ombak rindu...opsss....hahaha ini kisah kemanusiaan. kisah antara hati dan jiwa yang bergolak..berperang dengan sebuah perasaan yang sukar dimengertikan. kisah penderitaan dan luka yang berlangsung di depan mata. derita anak2 kecil yang tidak berdosa. yang menuntut sebuah kemanusiaan dalam hari2 yang dilalui...

saya terhenti menaip kala dialog sebabak ini menerjah di telinga..

laila - (pelik) apa yg budak2 tu buat? (melihatkan sekumpulan kanak2 berkejaran di padang.

qaisy - berebutkan serpihan periuk apa untuk dijual.

laila - gila!

qaisy - itu bukan gila. itu adalah kehidupan..perjuangan untuk meneruskan hidup. mereka menjual serpihan periuk api itu untuk membeli makanan. demi mengisi perut yang mintak diisi. 

laila terdiam. redup matanya sebak. air mukanya cukup menggambarkan simpati. dan saya yang menonton...cukup tersentuh dengan dialog itu. benar hanya sebuah cerita. tetapi itulah kehidupan di Afghanistan..itulah ank2 yang bergadai nyawa demi menukarkannya dengan makanan..apalah makna hidup tanpa dpt makan..lalu berpulas demi mendapatkan makanan biarpun dengan cara yang membahayakan nyawa. inilah sebuah kehidupan yang sgt teruji. kanak2 di situ digambarkan merebut roti..biarpun roti yang jatuh ke tanah adalah serpihan yang sangat kecil dan kotor, secubit roti itu sangat bermakna pada anak2 itu..peduli apa pada rakan2 yg sama2 merebut cebisan roti itu..tiada lagi simpati..hanya mahukan roti itu digapai tangan dan disua ke mulut..

itulah kehidupan. dalam satu2 waktu dan ketika..kita mementingkan diri sendiri. andai bermurah hati dan memikirkan perihal org di sisi..kita akan mati..berkorban yang mengorbankan diri..saat hati menjadi beku dan keras. air mata tidak lagi meleburkan sebuah rasa dalam diri..itulah barangkalinya yang dirasai anak2 yang sedang berebutkan secubit roti..tentunya kanak2 di negara kita yang harmoni ini tidak berkesempatan untuk merasai lapar dan kekeringan makanan serupa itu. rakyat malaysia sangat pemurah dan negara kita kaya dengan hidangan yang lazat..sehingga dikata syurga makanan..dan tidak kurang juga sebaris kata 'mati sebab terlebih makan'. pembaziran sangat 'mewah' di negara kita..di mana2 sahaja..ada sahaja pembaziran..sedangkan di negara afrika, afghanistan, rakyatnya menderita ketidakcukupan makanan..betapa kontranya negara kita dengan mereka..

kita perlu melihat derita, terdedah kepada luka dan merasai sakitnya pedih dan pilu demi membina hidup yang lebih cemerlang. beginilah lbh kurang suara hati laila bermonolog di akhir2 cerita. pengalaman yang lebih mematangkan sebuah kehidupan. bergelumang dgn kemiskinan dan penderitaan mengajar kentalnya hidup..

agaknya perlu menghantar anak2 malaysia yang serba mewah ini ke negara yang derita itu demi mengajar ank2 erti sebuah kehidupan.. agar lebih menghargai kemudahan dan kesenangan yang diperolehi. agar lebih bertamadun dalam berpakaian, adab dan perilaku.. 

hmmm...kata bibir bukan semudah perlakuan..menasihati org yang tidak berasa dirinya bersalah sangatlah sukar..memahamkan nikmatnya merdeka kepada mereka yang tidak memahami apa itu perjuangan tidaklah mudah...

                                                 fazura sebagai laila yang sangat2 cantik di mata saya..


Wednesday, 7 December 2011

sukarnya dimengertikan


sukar memahami dan sukar dimengertikan adalah dua perkataan yang sama ertinya. sebuah situasi yang bukan mudah dikendong mahupun digalas. umpama sakit2 bisa dan lenguh badan. duduk dan baring dalam keadaan macam mana pun, ruang selesa itu gagal diperolehi. hanya diri yang mengalami merasainya. orang hanya sekadar memandang. mungkin ada yang simpati atau ada langsung yang tidak berperasaan lantaran gagal memahami. walau memahami sukar juga mahu membantu kerana empunya diri gagal mengimbangi sebuah rasa yang sukar dan amat sakit itu..

sebuah kehidupan adalah warna-warni. serupa pelangi yang punyai tujuh warna. begitulah corak hidup ini. tetapi pelangi itu sangat cantik dengan tujuh warnanya. kehidupan ini tercorak dengan warna-warna yang adakalanya memilukan dan melukakan. ada warna kelabu yang suram. warna hitam yang menakutkan walau pada sesetengah orang @ benda, hitam itu unik dan menawan sekali. merah pekat yang dikaitkan dengan darah...itulah warna-warni hidup. yang tidak pernah sunyi dengan pelbagai cerita. setiap warna ada ceritanya yang tersendiri. setiap manusia ada perangai dan kisah yang tersendiri. pahit manis sebuah kehidupan. hitam putih sebuah ceritera hidup.

kasih sayang sebahagian warna warni hidup. kasih sayang itu serupa dengan ujian. di mana tarafnya tidak sama pada semua orang. ada orang bahagia dengan kasih sayang yang hanya sederhana. ada orang tersungkur dengan kasih sayang yang melimpah. ada orang lemas dengan lautan kasih yang tidak mampu dihirup sepenuhnya. memberi dan menerima kasih tidak sama tadahannya. mungkin kasih sayang yang dihulur adalah sebaldi tetapi dia yang menerima hanya mampu menadahnya dengan sebalang kecil sahaja. luka? tentulah itu yang dirasainya. kita manusia selalu berkata mampu berlapang dada dengan penolakan..redha dengan ketentuan yang tertulis. tetapi menelan pahitnya ubat yang menyembuhkan itu bukan mudah serupa menelan gula-gula yang enaknya rasanya. 

kadang-kadang sukar dimengertikan sebuah perasaan. empunya diri sendiri gagal meletakkannya di tempat yang tidak goyah. sebab perasaan itu sesuatu yang hidup. yang boleh berlari dan berjalan. kadang lariannya laju dan seketika kemudian perlahan seolah bertatih sahaja langkahnya. manusia sendiri gagal memahami dan mengimbangi. sering sahaja lain di mulut berbeza dengan tulisan hati. lalu apabila yang sepatutnya selaras itu tidak sekata, warna biru bertembung dengan hijau dan koko, lahirlah sebuah warna yang tidak tahu mahu dipanggil warna apa. cantik dan unik pada sesetengah orang. tetapi jelek dan langsung tidak menarik pada mata sesetengah orang. nyata, sukar mahu mengkompromi sebuah perasaan itu..natijahnya...ada hati yang terluka. ada jiwa yang menghela gelisah.

jalan keluarnya adalah saling bertolak-ansur, belajar memahami.paling utama adalah menghormati. menghormati pendirian masing-masing. memang sukar tetapi itulah jalan keluarnya. jika tetap berkeras, diri sendiri menelan luka. warna kelabu akan terus kelam jika kita tidak pernah mahu belajar memahami bahawa warna kelabu itu ada juga menariknya. lebih menarik daripada pelangi tujuh warna yang munculnya hanya setelah hujan reda. jadilah diri sendiri sebabnya sampai bila kita mahu berterusan menjadi orang lain demi menatang sebuah perasaan lain. benar kata bijak pandai, berterus-teranglah biarpun kebenaran itu menyakitkan. berani kerana benar....

semoga kita menghargai kelabu yang kelam kerana itu adalah sebahagian warna takdir. yang menjadi rencah sebuah kehidupan yang mematangkan sebuah kehidupan yang tidak pernah sepi daripada dugaan dan rintangan.

Friday, 25 November 2011



sejauh mana kita meletakkan nilai sebuah persahabatan dalam diri kita? di mana letak duduk persahabatan dalam hati kita? sehingga bila rasa kasih itu akan terus ada dan bertapak dalam hati kita?
sebuah persahabatan sejati dan abadi sukar bertahan. nilai abadi itu kadang2 menyusut dibawa waktu yang berganjak. kala di sekolah rendah, mungkin rapatnya dengan orang lain. di sekolah menengah barangkali akrab dengan orang lain pula. terutama jika kawan baik di sekolah rendah tidak satu sekolah di alam menengah. dan di universiti mungkin rapat dengan orang lain pula. bertukar kawan baik. secara tidak langsung juga meramaikan sahabat yang kita ada. sukar sekali mahu berkawan sehingga ke hari tua, terutama apabila sudah berkeluarga dan tinggal berjauhan. keutamaan persahabatan kian menghilang. ada perkara lain yang perlu diberi tumpuan...kasih sayang sesama manusia inilah...akan hilang dibawa waktu. kadang-kadang bukan mahu kita tetapi keadaan melalui jalan yang begitu.

begitupun ada juga persahabatan yang kekal sehingga ke hari tua. saya menyaksikan sebuah kasih persahabatan yang sejati. dua wanita yang berkawan dari muda menuju ke usia emas. sudah takdir keduanya tiada jodoh. dan mereka tinggal bersama, saling berkasih sayang. sungguhlah kasih sayang Allah itu maha luas. mungkin tidak pada kasih sayang fitrah alam (perkahwinan) tetapi Allah tetap mengurniakan kasih sayang untuk saling berpaut antara mereka. nilai sebuah persahabatan yang berharga. tiada nilaian dapat menyamai hubungan kasih sayang itu.
semoga saya memperolehi nilai persahabatan yang demikian.. apapun biarlah kasih sayang kita kepada Allah yang mendahului di ruang hati kita. kerana itulah kasih sayang yang abadi. 

Friday, 18 November 2011

cinta yang ikhlas


Pada zaman dahulu, ada seorang jejaka yang sangat suka membaca dan selalu menghabiskan masanya di perpustakaan pada waktu lapang. Dia amat suka membaca novel dan buku cerita. Pada suatu hari, dia telah terjumpa sebuah novel yang ada tertulis pada kulit novel itu nama dan alamat seorang gadis di salah satu muka suratnya. Tertulis disitu : “Catrina, ikhlas dan perlukan sahabat.”

Tergerak hati jejaka untuk mengutus surat kepada si gadis misteri itu. Setelah pulang ke rumah, jejaka itu menulis surat untuk memberitahu niat ingin berkawan dengan gadis itu. Beberapa hari kemudian si jejaka mendapat balasan daripada gadis tersebut bahawa dia juga bersetuju untuk berkawan dengan si jejaka.

Hari bertukar minggu dan minggu bertukar bulan. Persahabatan mula bertukar kepada perasaan sayang. Namun begitu mereka masih belum pernah bersua muka. Si jejaka ingin sekali bertemu si gadis misteri dan begitu juga dengan si gadis. Walaupun kedua-keduanya masih belum melihat rupa masing-masing, tapi perasaan sayang tetap berbuku di hati.

Pada suatu hari, si jejaka telah dipanggil oleh angkatan tentera untuk pergi ke medan perang. Si jejaka berasa amat susah hati kerana dia bimbang sekiranya dia mungkin tidak dapat berjumpa dengan si gadis kesayangannya. Maka diutuskannya sepucuk surat berbunyi, ” Kalau Allah panjangkan jodoh kita, dan kamu masih sayang padaku, kita berjumpalah di stesen keretapi pada hari perang diumumkan tamat nanti. Aku akan memakai pakaian tenteraku dan membawa sekuntum mawar berwarna merah. Aku akan mengenali kamu sekiranya kamu juga memegang sekuntum bunga mawar merah. Setelah itu izinkanlah aku membawamu untuk makan malam dan bertemu orang tuaku.”

Maka pergi lah jejaka ke medan perang dengan tenang setelah mengutuskan surat itu.
 
Beberapa bulan kemudian.

Pada hari pengumuman perang tamat, si jejaka pergi ke stesen keretapi yang dijanjikan sambil memegang sekuntum bunga mawar merah di tangannya. Diperhatikannya seorang demi seorang gadis yang berada di stesen keretapi itu sekiranya ada yang turut memegang bunga mawar merah sepertinya.

Tiba-tiba, si jejaka ternampak seorang gadis yang agak berisi, sedikit hitam dan berjerawat mukanya duduk di kerusi roda sambil melihat sekeliling seolah mencari seseorang. Kakinya kudung dan tangannya cacat sebelah. Sebelah lagi tangannya memegang sekuntum bunga mawar berwarna merah. Si jejaka sangat terkejut melihat keadaan fizikal dan wajah gadis pujaannya selama ini amat berbeza dari imaginasinya, namun dia memberanikan diri menghampiri gadis tersebut.

“Catrina?”

Gadis itu melihat ke arah si jejaka dan tersenyum ceria. Si jejaka terus menghulurkan bunga mawar kepada si gadis dan berkata, ” Aku amat merinduimu. Terimalah bunga ini dan pelawaanku untuk makan malam bersama kedua ibu bapaku. Orang tuaku tidak sabar-sabar lagi untuk bertemu denganmu,” kata jejaka itu.
 
Si gadis itu tersenyum lagi dan berkata, ” Aku tidak tahu apa yang terjadi. Tetapi ada seorang gadis cantik jelita memberikan bunga ini kepadaku sebentar tadi. Dia memintaku memberitahu kamu bahawa dia sedang menunggu kamu di restoran di hadapan stesen ini sekiranya kamu mempelawaku makan malam dan bertemu orang tuamu.”

cerita adalah copy & paste. 

saya sangat tertarik dgn kisah ini. sebuah kisah cinta seorang lelaki yang sangat luhur dan ikhlas. berkawan hanya melalui surat (zaman sekarang mungkinnya melalui alam maya)  persahabatan tanpa mengenal wajah itu memutikkan sebuah perasaan dalam hati keduanya. rindu dan sayang. tentunya ada harapan di sebalik rasa sayang itu. harapan seorang lelaki dan perempuan yang sudah dewasa pada sebuah perasaan. pertemuan pertama yang dijanjikan memberikan sebuah kejutan pada si lelaki. namun dia jujur dengan perasaannya. biarpun pandangan pertamanya pada si gadis amat mengejutkan. si dara pujaan amat berbeza daripada bayangan dan andaiannya. namun itu bukan bermakna dia harus berpaling tadah. kata janji tetap dilunaskan. hasrat hati tetap mahu dilaksanakan. 
tentunya ramai di antara kita hari ini yang berkenalan di alam maya. tidak sedikit juga menanam perasaan yang sama serupa si gadis dan anak muda itu. tetapi penghujungnya....tidak ramai yang begitu. saat bersua muka, tunas dan putik perasaan dilontar sebaik bertemu....benarlah ikhlas itu sukar dipaksa. menyatakannya melalui bibir tidak kisah sekadar pemanis mulut. mahu mengotainya...jarang yang bersedia. mencari cinta yang luhur amatlah sukar. sungguhlah kata bijak pandai dari mata turun ke hati...dah mata tak berkenan macam mana cinta mahu mengalir ke hati.....hehehe

Thursday, 17 November 2011


akhir2 ini mood mendengar lagu2 lama. cari2 lagu di you tube dan ulang2 dgr sambil mengembara ke blog demi blog.  bertemu dgn filem2 kuch2 hotta hai. oh dulunya sy sgt gila dgn filem ini. zaman muda memang asyik dgn cerita yang entah apa2 pun sebenarnya. inilah filem hindi yg paling sy gemari dulu dan menontonnya lebih daripada tiga kali tanpa jemu. filem yang sgt menyentuh perasaan sy. menangis2 sy sewaktu menonton cerita ini. sgt sedih dengan anjeli. kasihan dia...dan menonton babak dari filem KKHH pada kini, perasaan sy masih serupa bertahun nan lalu. masih larut dgn simpati terhadap anjeli. entah mengapa saya sgt bersimpati dgn anjeli. merasai sy pernah berada dalam dunia anjeli. hehehe...walaupun dlm perasaan sy itu, tiada tina. rahul? :D

cinta adalah persahabatan. begitulah intro perasaan yang bertunas dlm hati anjeli terhadap rahul. si gadis tertarik hati pada sahabat baiknya sendiri. tetapi si jejaka menyukai dara lain. aduhai sedihnya kisah ini...sehingga membawa rajuk yg berpanjangan. manisnya kisah ini apabila anjeli dan rahul bertemu jodoh juga akhirnya setelah bertahun lamanya berpisah. 

itu adalah kisah filem. yg diadun dengan baik dan dihidangkan penyudah yang manis demi memuaskan hati penonton. sedang hakikat cerita hidup kita belum ketahuan panghujungnya. perjalanan hidup kita adalah rahsiaNya. yang belum pasti di mana akhirnya. gembira atau sebaliknya? hidup tidak seindah angan. juga tidak semanis impian. kita merangka pelbagai kesempurnaan membina hari depan. sedangkan jalan yg dilalui sarat dengan liku2nya. kadang2 berasa penat dan mengalah dgn dugaan hidup. tewas untuk terus berjuang. sedangkan kemenangan dlm hidup ini adalah meneruskan perjuangan kehidupan. samaada pahit atau manis, tempuhilah dgn kekuatan dan asa yang kental. ALLAH sukakan hambaNya yang kuat, bersemangat dan tidak mudah mengalah dgn kegagalan. sekali gagal bukan bermakna akan terus gagal untuk kesekian kalinya. jalan hidup manusia tidak semuanya sama. ada org hanya dgn usaha yg sekali @ sekejap sahaja sudah bertemu dgn kejayaan @ kemenangan. tetapi ada orang hanya bertemu dgn kejayaan @ kemenangan setelah gagal berpuluh kali. teruskan berjuang sehingga ke akhirnya. bersama doa dan usaha yang tidak pernah putus. percayalah janji Allah itu benar. akan sampai waktu dan ketikanya sesuatu yg memang telah dijanjikan olehNya untuk kita. 

Ingatlah..Jika doamu dimakbulkan, tandanya Allah menyayangimu..Jika doamu lambat dimakbulkan tandanya Allah ingin mengujimu.. Jika doamu tidak dimakbulkan, tandanya Allah merancang yang terbaik untukmu

Friday, 11 November 2011

facebook


era ini adalah era IT. IT bukan lagi sesuatu yang dipandang hebat (baca mewah)) sebagaimana 10 tahun lalu. rata2 manusia hari ini tahu mengenai dunia IT. pakej internet juga sudah jadi harga mampu kepada semua rakyat jelata. daftarlah dgn TM...hehe. makcik yang selalu bergosip pun sudah berada dalam dunia IT. para suri rumah menjadikan dunia siber untuk bertukar segala perkara tentang anak, pampers, gincu dan sebagainya. pendek kata, dunia di hujung jari dimonopoli hampir setiap isi rumah. kanak2  seusia empat tahun sudah mahir menekan2 papan keyboard tambahan lagi dgn pemberian percuma e-book dan laptop kepada pelajar sekolah rendah dan menengah secara percuma. (skema je ayat ni.) IT kini ada di mana2...dan facebook adalah satu kemestian.facebook menghubungkan banyak org di bumi ini. waima orang itu di luar negara sekalipun, FB mendekatkan. rakan2 yang sekian tahun lamanya terputus hubungan, bertemu semula di FB. pasangan yg bertemu jodoh melalui laman sesawang ini juga tidak kurang ramainya. 

saya mahu mengulas mengenai FB. muka buku yang menghubungkan manusia2 di bumi ini...(wahaha ayat)   melalui FB kita bertemu dgn ramai org. menjadi kawan hanya dgn bersembang di laman chat. tidak bersua secara berdepan tetapi blh menjadi sgt akrab. blh mengongsi segala permasalahan dan bercerita tentang sejuta rasa. aneh bukan? hanya dgn laman ini, kita blh menjadi akrab. kdg2 lbh akrab daripada teman2 yg seharian berdepan dgn kita...itulah namanya gerak hati..kepercayaan dan rasa kasih yang tersemai. tidak bersua tetapi ada rindu. turut menumpang duka andai si teman berduka.
saya bercakap mengenai diri saya. sy bertemu dgn ramai teman2 di FB yg berhati putih. hanya kenal di laman ini tetapi rasa kasih sgt dekat dan telus. mengambil berat seakan berada di samping. benarlah kasih sayang Allah maha meluas. di mana sahaja, kita blh berkasih sayang. ada teman utk meluahkan. ada teman yg sudi meminjamkan bahu untuk mengadu duka. dan sy tidak keseorangan di dalam kelompok yg sesekali berasa hilang arah. kita ada teman untuk saling berkongsi. teman yg blh menjadi kekuatan. buka hati dan minda...ujianNya adalah kasih sayang. keimanan yang dicdepani dlm apa jua permasalahan.. kecintaan yg ada ini..cukup memberikan kesempurnaan pada hidup yang bersalut dengan pelbagai warna.
buat2 teman FB & YM. terima kasih untuk sebuah perkongsian yang ikhlas dan luhur. anda semua sgt bermakna dlm taman hati saya..sy kasihkan anda semua...

Wednesday, 9 November 2011

aidil adha

Hukum berkorban

Hukum berkorban adalah sunnah muakkadah atau sunat yang dituntut.

Sebahagian ulama mazhab Hanafi berpendapat bahawa berkorban hukumnya wajib bagi orang yang mencukupi nasab zakat. Antara rujukan mereka adalah hadis yang bermaksud:

"Barangsiapa berkelebihan (dalam harta) tetapi tidak meyembelih haiwan korban, janganlah dia mendekati masjidku." (Riwayat Ahmad dan Ibnu Majah)


Selamat hari raya korban. Semoga terkorban segala sifat2 mazmumah dalam diri kita. Digantikan dengan ketelusan sifat2 mahmudah. Semoga tempias pengorbanan mulia ini terpercik dalam diri kita. Mengenang kehebatan Nabi Ibrahim yang luhur mengorbankan anaknya Nabi Ismail demi menyahut perintah Allah swt. Sanggup menyembelih anak tercinta. Demi kasih sayang kpd Allah yang melebihi segalanya.(kasih syg kita mcm mn?)

Hari raya korban atau aidil adha, kita meriah dengan daging2 korban. Sana sini orang berkorban. Murahnya hati hamba2Nya yang berkorban. Mengeluarkan sejumlah wang demi menunai ibadah yang disuruhnya. Semoga anda2 yang berkorban mendapat berkat daripada Allah. Semoga dengan ikhlasnya pengorbanan ini, memudahkan laluan hajat yang disimpan.

Untungnya musim korban ini, ramai yang dapat memakan daging. Diberi dengan percuma dalam kuantiti yang agak banyak. Mahu ada yang penuh peti ais di rumah dan boleh dimakan dalam tempoh yang agak lama. Daging ini kiranya agak mahal oleh mereka yang kurang berkemampuan. (sy pun tidak pernah beli daging. Hanya makan di majlis kenduri dan pada hari raya korban). Teringat zaman dulu2..di kampung saya dulu setiap rumah mesti dapat daging yang sangat banyak. Zaman tu tak ada peti ais, bukan boleh disimpan lama sangat walau diasamgaramkan. Jadinya selain daripada makan setiap hari, beri pada mereka yang ada peti ais. Oh teringat zaman dulu, susahnya hidup. Ketika itu memang tidak termakan. Banyaknya daging, macam boleh buat kenduri.

Kini pun masih banyak mendapat daging biarpun tidak sebanyak dulu. Tetap boleh dimakan untuk seminggu dua. Kita mewah dengan daging percuma ini tapi di luar sana masih ada yang tidak mendapat agihan ini. kadang2 terlepas pandang oleh yang wajib memberi. Mungkin tersorok tempat tinggalnya. Mungkin kesukaran mahunya untuk memperolehi agihan ini. harapnya pihak2 yang memberi lebih memantau akan hal ini. sebabnya sy ada melihat satu keluarga yg memang susah, tidak memperolehi agihan ini. tidak tahu apa masalahnya..mungkin si keluarga ini tersorok dan terpinggir atas sebab2 tertentu…tetapi kasihan melihat anak2 yang tidak berdosa. Yang menunggu dengan wajah simpati. Tentunya daging adalah makanan mewah pada mereka. (serupa sy dulu) Tentunya mereka mengharapkan pemberian ini. Mengangankan mahu menikmati daging yang boleh dibuat sate, dibakar atau apa sahaja menu yang tentunya lazat.
Pada hari raya yang lalu, menjamah sepasang mata saya empat beradik berwajah polos. Menunggu di tempat lembu dikorbankan. Dan pulangnya dengan tangan kosong. Kasihan sungguh kasihan…alangkah murni hati, andai setiap org yang mendapat daging itu memberi sehiris kepada anak2 berwajah polos itu. Tentunya boleh mereka nikmati daging korban.. hati amat tersentuh melihat kesusahan serupa itu. Betapa mengharap sekeping hati. Mengharap simpati pada mereka yang menonton.
Saya memahami dan sangat bersimpati sebab saya melihat saya di masa lalu dlm diri anak2 itu. Kemiskinan yang amat perit. Rasanya sy lagi miskin dan susah drpd 4 beradik itu. Melihat bajunya yang agak elok. Saya dalam usia itu belum berkesempatan merasai pakaian yang elok begitu. Pedihnya kemiskinan adalah penghinaan. Disisihkan dan dipinggirkan. Benarlah kata bidalan, hina besi kerana karat. Hina manusia sebab hidup melarat. Saya suka bercakap pasal kemiskinan lalu. Kata kawan, saya suka sangat mengimbas kenangan lalu. Sukar mahu gambarkan..keperitan masa lalu sangat2 menyakitkan. Tetapi itulah kemanisan yang membuatkan lebih mensyukuri nikmat yang dirasai kini.
Kata seorang kawan yang selalu sy kagumi patah2 katanya, kemiskinan adalah kenangan terindah. Hmm…di mana indahnya ya? Hahaha..sebab kemiskinan lalu bukan sekadar susahnya hidup tetapi kesakitan dipinggirkan. Tidak ramai menghulur simpati. Ramainya melontar pahit dan pedih… itulah adat hidup. pahit dan maung yg saya memamah bertahun nan lalu. dalam situasi sekarang, kala menggenggam sedikit senang berbanding masa lalu, sy berdoa agar Allah melembutkan hati saya. mengongsi pemberianNya ini dgn mereka yang amat memerlukan..insya Allah.
Tentunya Allah mahukan kita lebih berfikir. Lebih memahami erti kesyukuran. Dan janganlah memandang sebelah mata kesusahan orang lain. hidup ini adalah roda. tidak akan selamanya diri berada di zon yang selalu selesa. hidup ini adalah kemungkinan...roda kita boleh berhenti di mana sahaja...jadilah manusia yg rendah hati dan tawaduk. semoga rahmat Allah selalu ada bersama kita.



Friday, 4 November 2011

NIAT PUASA SUNAT HARI ARAFAH : (sahaja aku berpuasa sunat hari arafah kerana Allah taala)

FADHILAT PUASA SUNAT HARI ARAFAH:

Disunatkan kepada orang yang tidak melakukan ibadah haji. Fadhilatnya sangat besar sebagaimana dijelaskan menerusi hadith daripada Abi Qatadah r.a. ujurnya, Rasullullah s.a.w. telah ditanya oleh sahabat mengenai puasa hari 'Arafah, sabdanya bermaksud: "Ia menghapuskan dosa setahun yang lalu dan tahun-tahun kemudiannya." (Riwayatkan oleh Muslim dan al-Turmuzi)

Menerusi hadith daripada Abi Qatadah r.a. juga bahawa Rasullullah s.a.w. bersabda yang bermaksud: "Puasa pada hari 'Arafah itu menghapuskan dosa dua tahun yang lalu dan tahun yang akan datanag." (Diriwayat oleh Muslim

pada redup wajah itu



pada redup wajahnya
tersimpan sejuta warna
sekian waktu menghirup usia 
di bumiNya
melakar warna bahagia
meredah kepahitan tidak terucap

bukan dipinta takdir berwarna kelabu
bukan mahunya warna pelangi sekejapan sahaja
namun takdir menguji
sebuah keimanan sekeping hati
dalam meniti usia memohon simpati
si emak mengambus jenazah anaknya
sukar mahu menerima kepergian yang abadi itu
lalu dia memintal kenangan
menyulam memori 
yang kini menjadi tugu sejarah
dan air mata mengalir lesu
mengepam pilu tidak tertahan
sakitnya perpisahan yang abadi ini
patah sudah sayap 
yang memudahkan dia 'terbang' selama ini

namun di sebalik pedih dan hiba
dia mengerah kesabaran
memohon ketabahan 
agar tidak terpesong langkah 
hanyut dalam kesedihan 
jangan sekali larut dalam kehilangan
redhalah pada takdirNya

dia masih mampu mengorak senyum
sesekali ketawa manis
masih ada sinar dalam sebuah kehidupan
yang teruji dengan garisan hidup

Tuhan menguji
pada hamba yang disayangi
 lambang kasih sayangnya kepada hambaNya
di sebalik ujian
melurus laluan ke syurga
onak duri kiri dan kanan
sebagai halangan

buat si nenek tua itu
semoga sentiasa tabah
menyelusuri hari demi hari
semoga rahmatMu ya Allah
selalu ada...buatnya...


Tuesday, 1 November 2011



Sesuci Hati Mashitah
Album : Emas Awanan
Munsyid : Saff One
http://liriknasyid.com 

Tinggi pekerti darjat kemuliaan
Kekuatan iman tunggak jati diri
Tidak terhakis iman di dada
Walau nyawa menjadi taruhan
Tiada gerun tiada gentar
Kepada Firaun raja yang zalim
Mengaku dirinya sebagai Tuhan
Membunuh mereka yang beriman

Mashitah, Mashitah..
Dirimu wanita mulia

Mashitah, Mashitah
Dirimu pembela agama
Hukuman Firaun tidak mengubah
Rasa cintamu terhadap Islam
Menerima hukuman dengan redha
Menyerah diri pada Yang Kuasa

Mashitah, Mashitah
Dirimu wanita mulia

Mashitah, Mashitah
Dirimu Pembela agama
Lambang keagungan cinta Mashitah
Kepada Ilahi
Pusaranya harum mekar mewangi
Bersama para solihin
Kuasa Allah atasi segala
Anak kecil mampu bersuara
Dipujuk ibunya moga bersabar
Mashitah tiada gentar

Lagu : Qhalid SaffOne/ Fadzli Far East (Telaga Biru)
Lirik: Nur Hazma (Telaga Biru)